SENGKUD

Tahun 2019 menjadi sedikit berbeda untuk rutinitas Majlis gugurgunung. Dimana biasanya muncul sebuah tema untuk didiskusikan secara mendalam, namun tahun ini Majlis gugurgunung bersama-sama untuk berusaha menghasilkan sebuah produk nyata. Sesuatu produk yang bisa lebih dirasakan kemanfaatannya, baik untuk yang melingkar di dalam majlisan dan semoga dirasakan pula oleh masyarakat. Baik dalam bentuk satu produk bersama ataupun produk dari masing-masing sedulur yang nantinya akan diperkenalkan nama dan jenis produknya, disampaikan beberapa kendala yang dialami serta dirembug beberapa alternatif solusi pemecahan.

 

Tanggal 26 Januari 2019, malam minggu terakhir di kediaman Mas Mundari salah seorang sesepuh di Majlis gugurgunung menjadi waktu dan tempat digelarnya rutinitas kegiatan. Dengan tema Sengkud yang berarti cekat-ceket ditandangi atau dalam bahasa indonesia yakni dilakukan segera mungkin. Sengkud, secara tersurat berarti srempeng, cekat-ceket, disegerakan. Secara tersirat yakni sesungguhnya kita sedang akan membangun pondasi peradaban, diantaranya :

 

Adab Bebrayan

Adab Sinau Bareng

 

Sengkud merupakan perilaku yang terlatih terus menerus dalam kurun waktu yang panjang hingga terbiasa, lalu terbentuklah kebiasaan yg cekat-ceket, srempeng, dsb. Prosesnya membutuhkan teknologi mutakhir yang bernama kesabaran. Lambaran utamanya adalah Rasa Kamanungsan, karena aset utama Manusia adalah Rasa Kamanungsan. Sengkud sendiri masih sejalan dengan program dari Maiyah cluster subregion (Paradesa Ken Sengkud) yang menjadi hasil saat Silatnas 2018 lalu di Surabaya.

Kisaran pukul 21.00 WIB dimulai seperti biasa yakni pembukaan, lalu pembacaan do’a wasilah serta munajat Maiyah. Kloso utami menjadi bahasan awal yang menarik untuk dirembug. Dimana ini akan menjadi salah satu produk yang akan coba dijalankan oleh Majlis gugurgunung. Sebuah matras yang terbuat dari beberapa bahan kering seperti pelepah batang pisang, eceng gondok serta jerami.

pembacaan do’a wasilah serta munajat Maiyah

Mas Anjar mempresentasikan produk berupa wi-fi RTRW

Pemaparan berikutnya yakni dari Mas Anjar dkk yang menggeluti sebuah produk berupa wi-fi RTRW. Yakni menyalurkan sinyal wi-fi ke wilayah pedesaan untuk mempermudah masyarakat desa dalam mengakses internet. Tak bisa dipungkiri bahwa internet sekarang menjadi sarana komunikasi yang tenar dipakai oleh masyarakat luas. Sebab memang penggunaan komunikasi internal alias tanpa alat bantu eksternal sekarang sangat sulit untuk dilakukan. Alih-alih memburu kemudahan namun dalam pada itu dibersamai pula dengan kesulitan. Namun tetap program wi-fi RTRW ini mendapat apresiasi yang baik bahkan sedulur-sedulur gugurgunung sendiri turut menantikan produk tersebut dapat dipraktekkan sebab malam itu belum dapat dilaksanakan.

Lanjut pada pemaparan berikutnya dari Pak Zamroni, keluarga Majlis gugurgunung yang berdomisili di  Kendal, meski tinggal di Kendal namun keberadaan Pak Zamroni tak pernah terasa jauh sebab dekat di hati. Beliau pun merupakan salah satu sesepuh di majlis gugurgunung. Beliau menyampaikan bahwa ada seorang pakar teknologi yang telah membuat penemuan alat yang mengubah bahan baku plastik menjadi bahan bakar terendah yakni solar. Pakar teknologi tersebut juga sudah memiliki kedekatan secara personal dengan Majlis gugurgunung, namun malam ini sedang berhalangan hadir. Sebuah alat yang sangat memberi gambaran kemanfaatan yang luar biasa, namun juga beberapa kendala terkait regulasi yang turut serta.

Selain alat tersebut ada pula sebuah alat untuk membuat balok-balok es dengan biaya yang lebih rendah sebab menggunakan teknologi sederhana. Alat tersebut juga besar kemungkinan untuk bermanfaat pada masyarakat wilayah pesisir utamanya nelayan yang membutuhkan es balok untuk proses pengolahan ikan. Senada dengan ungkapan Mas Agus dimana sedulur-sedulur Maiyah di Brebes yang mampu mengubah sampah-sampah plastik menjadi biji plastik baru. Hal ini menjadi harapan yang besar dalam pemberdayaan masyarakat serta perbaikan kondisi lingkungan.

Malam ini seperti karunia yang benar karena para sesepuh gugurgunung dari berbagai daerah turut berkenan membersamai majlis, selain Pak Zam dari Kendal, hadir pula Mas Bayu dari Yogyakarta. Mas Bayu yang juga diminta oleh Mas Kasno yang malam ini menjadi moderator bersama Mas Chafid. Beliau mengungkapkan beberapa hal tentang adab. Dimana setiap wilayah pasti memiliki adabnya masing-masing, dan adab untuk belajar yakni nglesot, tidak merasa bisa juga tidak merasa memiliki agar ilmu dapat tertuang dengan baik. Adab untuk bebrayan, ra seneng diapusi ojo ngapusi, ra seneng dilarani ojo ngelarani (tidak senang dibohongi ya jangan membohongi, tidak senang disakiti ya jangan menyakiti). Setiap usaha apapun dilambari dengan adab yang baik agar tercipta sambungan persaudaraan yang baik pula.

Mas Agus menambahkan bahwa semua perlu pembelajaran tentang adab yang baik, sebab dampaknya adalah pada sebuah peradaban yang baik pula. Hal tersebut yang menjadi bagian dari landasan yang akan kita bawa menuju periode berikutnya.

Mas Agus merespon yang sedang bergulir dalam diskusi malam ini

 

Koperasi

Mas Agus tertarik pada prinsip koperasi. Bukan semata pada angka-angka keuntungan yang diperoleh namun lebih kepada pembelajaran tentang gotong royong di dalamnya. Ditambahkan pula oleh Mas Bayu tentang koperasi, dapat dibagi menjadi produsen, konsumen dan perintis agar dapat dilaksanakan bersama. Semua hal didasarkan pada kekeluargaan, dimana rentan goyah sebab banyak ujian di dalamnya yang senantiasa membutuhkan kehati-hatian dalam proses perjalanannya. Lanjut Mas Bayu tentang konsep Baitul Mal yang mungkin nantinya dapat dijalankan. Segala pengelolaan sekian persen pemasukan serta pengeluaran, dikelola disana. Bukan sekedar bertujuan untuk menumpuk harta yang tampah WAH. Jangan sampai tergoda “WAH” sebab hanya akan menjadi “uWUH”.

Kemudian Mas Mundari yang memiliki angan tentang peternakan unggas yang dipresentasikan secara jelas, runtut, gamblang dan apik. Kami semua berharap bahwa gagasan tersebut akan segera terlaksana paling tidak pada bulan ke-lima tahun ini.

Masih tersambung dengan peternakan, Mas Kasno meminta pada Mas Dhika yang malam itu diminta oleh Mas Kasno menceritakan progres serta kendala dalam perjalanan Setyaki Farm, sebuah peternakan ayam kampung dengan pakan organik. Kendala besar masih pada kandang ayam yang beberapa waktu lalu didatangi banjir sehingga merendam telur-telur yang sedang dierami. Langkah antisipasi yang kurang, ditambah banjir kiriman serta curah hujan yang memang tinggi saat itu. Meskipun hanya dalam hitungan jam namun membuat beberapa butir telur gagal untuk menetas dan harus menunggu periode bertelur berikutnya. Sehingga dari segi jumlah kurang begitu meningkat secara signifikan. Namun satu langkah antisipasi sudah dilaksanakan yakni memindahkan kandang pengeraman diletakkan di tanah yang lebih tinggi. Selain itu terkendala pula masalah teamwork yang disampaikan pula oleh Mas Dhika.

Mas Agus kembali menyampaikan terkait beberapa usaha yang dijalankan. Yakni setiap proses yang tidak berhasil bukannya tidak menghasilkan. Namun ada hasil pembelajaran yang didapatkan dalam proses kegagalan tersebut. Orang yang berhasil adalah orang yang mampu menyerap sebanyak-banyak ilmu ke dalam dirinya sehingga ia menjadi makin terhindar pada kesulitan. Kegagalan, kesulitan, dan sejenisnya sesungguhnya merupakan makanan ruhani yang saripatinya menjadikan penyantapnya mendapatkan sel-sel kemudahan yang baru.

Manusia sebagai khalifah fil ardh dan ahsani takwim

Aset utama manusia adalah rasa kemanusiaan (rasa kamanungsan). Dalam hal apapun di bumi ini, rasa kamanungsan yang lebih tinggi dibanding lainnya akan memberikan peluang bagi akhlak untuk mendapatkan tempat lebih baik untuk menampilkan dirinya. Pada peristiwa hukum, rasa kemanusiaanakan meletakkan supremasi hukum dibawah supremasi keadilan, keadilan posisinya lebih tinggi dari hukum.

Pada peristiwa tanding, rasa kamanungsan akan menyadarkan hidup adalah sendau gurau belaka. Tanding masih di bawah nalar tenggang rasa dan tepo sariro, derajat kemenangan diri masih dibawah derajat kemenangan sosial. Pada peristiwa perdagangan, rasa kamanungsan akan menyadarkan bahwa keuntungan masih di bawah nilai kejujuran. Kejujuran lebih tinggi levelnya dibanding keuntungan. Sehingga keuntungan materi yang merugikan kejujuran adalah kerugian besar.

Dalam peristiwa penghambaan, rasa kamanungsan akan mengkhalifahi bumi bukan menyembahnya. Mengkhalifahi bumi adalah menghormati dan menjaga kecantikan luar dalam bumi. Sedangkan minimnya rasa kamanungsan akan meletakkan bumi sebagai budak rendah yang bebas dieksploitasi dan dikuras potensinya sampai sakit-sakitan. Akibat makin tipisnya aset kemanusiaan berupa rasa kamanungsan, niscaya akan meningkatkan kualitas keserakahan, kerakusan, keterlenaan, kebuasan, keliaran dan lain sebagainya.

Dalam peristiwa apapun di bumi, jika rasa kamanungsan terus terjaga, terolah dan terasah secara makin cemerlang pada kehidupan manusia, maka orang-orang akan berhati-hati dan teliti dalam menjaga keadilan, tenggang rasa, kesadaran nalar, kejujuran dan keteguhan pengabdian. Tiap-tiap individu akan berhenti melakukan hal-hal yang tak perlu berlaku pada dirinya dan memberlakukan hal-hal yang utama sebagai metode menata perilaku ter-utama dalam kehidupannya.

Semoga dalam berdiskusi malam ini mampu memunculkan titik-titik untuk menuju pada tahap-tahap berikutnya dengan setiap bulan senantiasa ada progres yang dapat diceritakan, ataupun kendala yang akan dibagikan. Sekian reportase kali ini, semoga bermanfaat.

 

Andhika H

SENGKUD

Di tahun 2019 ini majlis Gugurgunung melangkah dengan pola “ancang-ancang”, dimana sedikit menarik mundur langkah ke belakang untuk melompat pada jangka yang ingin digapai. Jangka yang ingin digapai itu adalah menyatakan atau memperagakan secara riil hidup dalam semangat gotong-royong atau gugur-gunung sebagai pondasi bebrayan dan mbangun adab.

Di awal bulan di tahun 2019 ini majlis Gugurgunung mengangkat tema Sengkud, yang secara bahasa artinya adalah segera, srempeng, sregep, cekat-ceket, cekatan.

Memang hanya satu kata, tapi jika dilakukan maka tak cukup satu dua buku untuk mencatat langkah Sengkud.

Mari merapatkan lingkaran, menyeduh rindu dan mengemas kepulan irama dalam anyaman tikar pandan gugur-gunung.

LAKU KASANTIKAN

Bulan Desember senantiasa menjadi bulan penutup dalam satu tahun. Bertepatan dengan Tancep Kayon, yang digelar oleh Majlis Gugurgunung dimana menjadi penutup dalam kegiatan satu tahun. Tancep kayon menjadi momentum untuk mengevaluasi langkah serta memutuskan apakah pada tahun depan perlu dimulai lagi (bedol kayon) atau justru harus cukup berhenti sampai disini. Salah satu indikatornya ialah, dari segi kemanfaatan kehadiran Majlis Gugurgunung baik untuk dulur-dulur Gugurgunung sendiri, sedulur Maiyah lainnya serta masyarakat sekitar.

Pada 29 Desember 2018 kegiatan Tancep Kayon yang bersifat “sakral” tersebut digelar. Bertempat di Balai Desa Klepu, Ungaran, Kabupaten Semarang. Semenjak siang harinya, aktivitas di Balai Desa Klepu sudah dimulai. Segala persiapan dikoordinir sangat apik oleh Mas Jion dan Mas Patmo yang didukung pula oleh beberapa sedulur yang lain. Mulai dari pengecekan sound system, penataan cahaya lampu, pemasangan backdrop, penempatan meja-meja untuk pameran produk dari dulur-dulur Gugurgunung hingga nggelar kloso, semua dilakukan dengan cara nggugur gunung. Lilo lan legowo menjadi bekal utama untuk melakukan segala persiapan.Continue reading

Tancep Kayon Majlis Gugurgunung 2018
“Laku Kasantikan”

Laku perjalanan setahun selama 2018 Majlis gugurgunung dengan niat langkah memperkaya kecantikan. Laku Kasantikan.

Sedikit remind, seperti pada tahun-tahun sebelumnya, sejak awal tahun 2018, Majlis gugurgununung bersama sama merumuskan tema besar sebagai “kurikulum” sinau bareng yaitu “Laku Kasantikan”.

Kasantikan, Santika, masih seakar kata dengan Santi, Saint, Santoso, Susanto, Santa, Sinter, dan sebagainya, yang mengandung arti membawa sifat rohani yang tenang, suci.

Peradaban manusia umumnya merindukan keindahan rohani yang bersifat universal. Keindahan yang merupakan miliknya Allah yang dititipkan di bawah alam sadar agar senantiasa merindukan keindahan universal tersebut. Keindahan yang pada titik tertentu, hanya dapat diungkapkan dengan bahasa universal pula, bahasa yang justru tidak bisa diaksarakan, yaitu tangis, sedih, bungah, haru, dan sebagainya.

Beberapa hal di atas tersebut menjadi pijakan bagi keluarga Gugurgunung untuk mengangkat sub sub tema pada tiap bulannya untuk disinauni bareng-bareng, diantaranya,

– Malikinnas Ilahinnas

– Sinau Mulat

– Sambung Rohso

– Manajemen Bhinneka Tunggal Ika

– Dolanan ing Njaba

– Mencari Dewan Sepuh

– Paseban Muharram

– Nyuwun Jawah

– Sholawat Munajat Maulid Nabi Muhammad SAW

 

Sebuah rangkaian laku keluwarga gugurgunung selama satu tahun, dengan  kesadaran utama yang ingin dibangun adalah “Eling lan Wadpodo” bahwa kemurnian, kesucian hanya milik Allah. Sehingga diri kita yang tidak murni ini, mau terus mengakurasi laku lampah menuju kemurnian.

Sudah masuk Bulan Desember. Sebagaimana tradisi Majlis gugurgunung, pada akhir tahun ini akan dilaksanakan “Tancep Kayon”. Sebuah kesadaran tentang kapan sebaiknya berhenti, dan kapan atau bagaimana sebaiknya untuk memulai kembali.

Perhelatan sederhana, biasa saja, tidak ada hiburan, tapi berusaha meletakkan sebagai peristiwa silaturahmi nan istimewa, luar biasa, saling menghibur dan terhibur demi mengenal kecantikan bebrayan secara lahir dan bathin.

Semoga kebahagiaan senampan nasi menjadi penuh makna dan merambah hamparan nikmat tak terhingga karena disantap bersama dalam perasaan sukacita dan gemah ripah bungah sumringah serta ternaungi berkahNya. Aamiin

Sumonggo bagi sedulur semua, selamat datang dan ijinkan kami bergandengan hati kepada Anda semua.

Road to Makan bareng Kanjeng Nabi – Bagian 4

Puncak Rindu adalah Tangis

 

Selain Rindu, sebetulnya Tangis juga menjadi puncak dari Bahagia, pun Sedih, dan sebagainya. Ke universalan tangis sebagai bahasa komunikasi, menjadi indikasi bahwa Tangis adalah salah satu bahasa Kasantikan.

Selepas adzan Ashar, masing masing dari kami tampak bergegas mempersiyapkan diri. aku sendiri salah tingkah setengah mati. Ke kamar mandi, cuci muka, ganti kaos, pakai sarung andalan, plus minyak wangi bayi yang aku sawut begitu saja saat berangkat dari rak perlengkapan anakku lanang, Pekik.

Bismillahirrohmanirrohiim, kami berangkat ke lokasi acara. Tampak berduyun duyun arak arakan mobil dan motor. Ibuk ibuk, Embak embak, Bapak bapak, Mas mas, dan tentunya Anak anak, tampak meriah dan sumringah. aku membayangkan ada rebana pengiring, wuaahhh, mbrabag aku. Kian salah tingkah, kian membayangkan bagaimana kalau ternyata Kanjeng Nabi rawuh lebih dahulu, sampun pinarak, atau  jangan jangan Kanjebg Nabi sedang jumeneng sambil tersenyum menghadap ke arah arak arakan kami. Lalu bagaimana keterbatasan kami ini mampu mengakurasi kehadiran Beliau. Duhhh ….

Tampak berduyun duyun menuju lokasi acara

Merem sejenak, lalu melek lagi. Perjalanan menyusuri jalan di tepian sungai, seperti jalan produksi pertanian. Kanan Kiri tampak terbentang Hijau hampir menguning, yang di atasnya terbentang berjajar tali tali yang padanya terikat warna warni tas plastik kresek berjarak 3 jengkalan. Awan Putih tipis berserakan pada bentangan Langit yang Biru. “Sungguh Instalasi Warna yang dahsyat”. (Pinjam kalimat dari sedulur Pelukis Jepara yang turut hadir).

Juga gemericik air dari saluran sekunder yang mengucur ke kolam kolam ikan, tampak pula seseorang menggiring bebeknya menaiki tanggul sungai, berjalan pulang ke kandang. Pun kawanan burung terbang ke arah yang sama, ke arah pulang.

seseorang menggiring bebeknya menaiki tanggul sungai

Pada sebuah pertigaan jalan tertancap plang penunjuk arah bertuliskan “Kampus Sawah”, pertanda sudah hampir sampai lokasi acara. Arak arakan perlahan berbelok mengikuti penunjuk arah, berjalan perlahan lahan, namun degub jantung dan nafas justru sebaliknya. aku menatap aliran sungai yang langsam, perlahan degub jantung dan nafasku turut langsam. Pada 10 derajat arah perjalanan kami, tampak Mentari hampir Jingga parasnya, cahayanya menerobos rerimbunan ranting dan daun Randhu yang tumbuh kokoh dan subur berjajar di sepanjang saluran sekunder area pertanian Desa Karang Randhu.

tampak Mentari hampir Jingga parasnya

Semribit angin, masuk melalui jendela mobil yang kami biarkan terbuka, lalu menyeka wajah kami. Sangat menyegarkan.

aku segera uluk salam, “Salamku duhai wahai ke semua Panjenengan yang ada di sini, saking kersaning Allah, Laa ilaha illaLLah MuhammadunRosuluLLah …. Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakhaatuh.

Kepada ke semuanya, …. Alfaatihah ”

Tiba di lokasi acara, area Kampus Sawah. Kampus yang terletak di area persawahan, dengan dilengkapi dengan satu bangunan berukuran kurang lebih 3 x 6 meter. Bangunan dari kayu dan bambu, dengan 6 tiang struktur dan 2 tiang praktis. Berlantai lampit bambu, beratap genteng tanah, tak berdidinding, dilengkapi dengan 1 meja yang di atasnya ada kendi tanah. Ada spanduk terbentang di bagian belakang, dan sebretan kayu jati tergantung di bagian depan, keduanya bertuliskan Kampus Sawah. Jelas sebuah bangunan yang lebih memper gubug, dan pasti akan tertolak habis habisan oleh skalatis Kampus ukuran orang orang modern saat ini, dengan barometer Kampus yang berupa bangunan bangunan megah dan luas, namun sempit laboratorium.

Riang menari-nari @Kampus Sawah

Oke Stop, saya nggak tertarik memperbandingkan lebih lanjut. Singkatnya, Kampus Sawah Karang Randhu ini mempunyai laboratorium yang luasnya ratusan bahkan ribuan kali lebih luas dari bangunan strukturnya. Laboratoriumnya, ya berupa sawah itu sendiri, sawah dalam arti yang sebenarnya. Penelitiannya melibatkan langsung tanah, udara, cahaya, hewan, tumbuhan, prilaku prilaku, adab adab, dan sebagainya yang ada di situ. Perpustakaan dan referensi ilmunya langsung tersambung dengan leluhur leluhurnya. Semangat dan kesadaran yang dibangun adalah kesadaran menuju ke Fitrah. Bahasa ringkasnya adalah “Pertanian Organik”. Sebuah sistem pertanian yang jelas sulit dipraktikkan pada era sekarang ini, era dimana tanah tercemari, udara tercemari, air tercemari, hewan hewan tercemari, ekosistem kacau, rantai makanan putus, dan prilaku prilaku yang nyaris putus asa, dan sebagainya. Acapkali dulur dulur ini juga harus berhadapan dengan angkuhnya bangunan bangunan pabrik. Upaya upayanya terhadap Sungai terus menerus berhantam hantaman dengan intalasi instalasi air limbah yang diameter lubang pipanya puluhan kali lebih besar dari diameter kepalan tangan dulur dulur tersebut. Menebar benih ikan, dengan jenis ikan yang lebih tahan dengan pencemaran, adalah salah satu cara yang mencoba di istiqomahkan dalam lelakunya. Karena upaya upayanya kepada pihak pihak terkait, hanya menghasilkan satu kalimat jawaban yang sudah terprediksi, yaitu : “Pencemaran ini bukan akibat dari limbah pabrik pabrik” ….. Sial !!!!!.

“Semakin tidak ada yang menemani, justru Allah sendiri yang akan menemani”, kurang lebih demikian, kalimat yang saya kutip dari Mbah Nun. Mungkin ini adalah realitas dulur dulurku yang justru mempunyai kesempatan mengakurasi kesaksian melalui peristiwa peristiwa yang mereka hadapi selama kurang lebih 8 tahun perjuangan. Satu Windu, adalah waktu yang sanggup mereka tempuh untuk mengenal sekian banyak kakaWin dan sekian banyak reriDu. Semoga terus berjalan pada putaran putaran WinDu berikutnya, doaku.

Mak wuthhh, aku terbangun dari lamunan. Berdiri diantara gelaran
keikhlasan, bersama dengan gelaran kelasa yang sudah ginelar di area Kampus Sawah, di atas jalan produksi, yang menyisakan 1 meter untuk lalu lintas pengguna jalan.

di tengah gelaran juga sudah tersedia beberapa hidangan yang hampir kesemuanya adalah hasil dari menanam, merawat, memanen, dan memasaknya sendiri. Diantaranya adalah ketela, singkong, nasi, aneka lawuhan, aneka sayur, klubanan, tidak ketinggalan pula Kang Wahid penggiat Simpul Gambang Syafaat juga hadir membawa produk pesisir Demak berupa Dendeng Gereh. Semua tertata berjajar di sepanjang kami duduk berhadap hadapan.

beberapa hidangan yang hampir kesemuanya adalah hasil dari menanam, merawat, memanen, dan memasaknya sendiri

Panitia menyalakan sound sistem, lalu mengetesnya. Properti dan panggung teater siap. Tim teater siap. Tim Hadroh juga telah memegang terbang nya masing masing. Mas Haris membuka HP, mempersiyapkan file Sholawat. Mas Burhan juga telah siyap berduet dengan Mas Haris. Jamaah duduk dengan posisi nyamannya masing masing. Anak anak dipangkuan orang tuanya. Beberapa bertugas mengatur lalulintas jalan. Mas Kafi yang duduk berdampingan dengan Mas Agus, segera menyalakan mic, lalu pegang kendali untuk memandu acara. Acara dibuka oleh Mas Kafi, lalu dilanjutkan dengan Tawasul. Kemudian Sholawatan, dipimpin oleh Mas Haris dan Mas Burhan. Momentum yang menggetarkan. Beberapa ada yang pecah tangisnya, dan bersembunyi diantara rancak tabuhan rebana. Mas Haris beberapa kali terdengar serak, parau, lalu ngunjal ambegan. Kulit wajahnya yang putih kian kentara Merah mBrambang.

Sholawatan yang dipimpin oleh Mas Haris dan Mas Burhan

Saat Mahalul Qiyam, lengkingan suara tinggi Mas Burhan lebih dominan terdengar. Kembali pecah tangis diantara Jamaah, saat Mas Burhan melantunkan : Marhaban Yaa Nurrul Aini, Marhaban Jaddal Husaini, Marhaban Ahlan wasahlan, Marhaban Ya Khoiro Dai.

Seusai Sholawatan, Mas Kafi menyambungnya dengan bacaan do’a. Semua menengadahkan tangan, sebagian besar memejamkan mata. Pada bacaan : Yaa Allah Yaa Rohmaan Yaa Rohiim Irhamnaa …. Mas Kafi pecah tangisnya, meraung raung, beberapa saat hanya terdengar Huu .. Huu … Lalu melanjutkan menyelesaikan do’a.

Acara dilanjutkan dengan sambutan sambutan, dari perwakilan panitia, dan dari perwakilan majlis gugurgunung. Masing masing tidak menyampaikan secara panjang lebar. Mungkin karena masih terbawa suasana haru hingga medesel.

Butuh jeda sejenak, maka acara dilanjutkan dengan perform dari teater Wangker Bayu. Para talent bersiyap di sisi panggung. Mas Agus dan Mas Kafi beranjak dari duduknya, lalu berdiri pada jarak terdekat dengan panggung. Jamaah lainnya pada posisi nyamannya masing masing. Anak anak berlarian melintasi panggung. Suasana natural tersebut melahirkan kesan seperti bukan sebuah performa teater, namun seperti ruang dialog yang riil.

Teater saya mulai dengan menyampaikan preambule singkat, kurang lebih begini :


Apakah menanam, selamanya berorientasi pada memanen ?
Apakah panen, selalu berotientasi pada jumlah yang besar, atau harga yang tinggi ?

Mengutip tulisan Mbah Nun pada sebuah buku Beliau, kurang lebih, “Menjadi, pasangan kata yang tepat adalah Manusia, menjadi apapun itu sebaiknya digunakan sebagai upaya untuk tetap menjadi Manusia”

Petani bukan profesi, Petani adalah salah satu Titah, untuk tetap menjadi Manusia.

Aset Utama Manusia adalah rasa kamanungsan. Tugas utama Manusia adalah Khalifah fil Ardh.

Seluruh Mahluk diciptakan dari Nur Muhammad.

Hati Petani adalah Hati yang senantiasa membangun kesadaran laku lampah yang terus mengakurasi ke Fitrah.

Maka, “Panen” adalah …. Ketika laku lampah kita senantiasa dibersamai Kanjeng Nabi … ”

Kemudian satu persatu talen saya perkenalkan, lengkap dengan kontribusi dan peran yang dimainkannya. Seting lokasi sawah, tema acara, tema teater, jamaah yang hadir, lalu lalang anak anak kecil di sepanjang pertunjukan dan sebagainya dan sebagainya, seperti membentuk jaringan jaringan frekwensi yang “Mencahaya”

Perform dari teater Wangker Bayu

(Sengaja isi dialog dalam pertunjukan teater tersebut tidak saya urai, cukup saya wakilkan dengan foto, karena rencana akan menjadi pertunjukan selanjutnya pada “Tancep Kayon” Majlis gugurgunung, Desember ini …. biar tidak imajiner, Silahkan hadir )

Acara selanjutnya adalah Makan Bareng/KemBulan. Hidangan ditata sedemikian rupa. Semua berbaur menjadi satu. “Iki coro mangane yo podho coro dhahare Kanjeng Nabi, nganggo driji telu ngono ?”, seloroh salah seorang teman. Tentunya, yang terjadi tidak se “gembagus” itu. Kami makan sebagaimana biasanya cara kami makan. Cuman kali ini, paling tidak kami mampu memaknai apa itu nikmat, sadar tentang kapan harus berhenti, bergantian, berbagi, bersyukur, dan sebagainya dan sebagainya.

Makan Bareng/KemBulan

Menjelang Maghrib, kami bersama sama membersihkan lokasi acara. Menggulung tikar untuk digelar kembali di rumah Mas Burhan. Setelah semua beres, kami bersama sama pulang, berjalan ke arah munculnya Rembulan. Dan tentunya, kerinduan itu mulai bersemayam di hati, sejak langkah pertama kami beranjak dari tempat itu. Benih Rindu yang sejak itu pula kami niatkan untuk terus kami rawat, sampai pada musim panen berikutnya.

………. Selesai

Mohon maaf dan Terimakasih.
Semoga bermanfaat.
🙏🙏🙏

 

Kasno