SENGKUD

Di tahun 2019 ini majlis Gugurgunung melangkah dengan pola “ancang-ancang”, dimana sedikit menarik mundur langkah ke belakang untuk melompat pada jangka yang ingin digapai. Jangka yang ingin digapai itu adalah menyatakan atau memperagakan secara riil hidup dalam semangat gotong-royong atau gugur-gunung sebagai pondasi bebrayan dan mbangun adab.

Di awal bulan di tahun 2019 ini majlis Gugurgunung mengangkat tema Sengkud, yang secara bahasa artinya adalah segera, srempeng, sregep, cekat-ceket, cekatan.

Memang hanya satu kata, tapi jika dilakukan maka tak cukup satu dua buku untuk mencatat langkah Sengkud.

Mari merapatkan lingkaran, menyeduh rindu dan mengemas kepulan irama dalam anyaman tikar pandan gugur-gunung.

LAKU KASANTIKAN

Bulan Desember senantiasa menjadi bulan penutup dalam satu tahun. Bertepatan dengan Tancep Kayon, yang digelar oleh Majlis Gugurgunung dimana menjadi penutup dalam kegiatan satu tahun. Tancep kayon menjadi momentum untuk mengevaluasi langkah serta memutuskan apakah pada tahun depan perlu dimulai lagi (bedol kayon) atau justru harus cukup berhenti sampai disini. Salah satu indikatornya ialah, dari segi kemanfaatan kehadiran Majlis Gugurgunung baik untuk dulur-dulur Gugurgunung sendiri, sedulur Maiyah lainnya serta masyarakat sekitar.

Pada 29 Desember 2018 kegiatan Tancep Kayon yang bersifat “sakral” tersebut digelar. Bertempat di Balai Desa Klepu, Ungaran, Kabupaten Semarang. Semenjak siang harinya, aktivitas di Balai Desa Klepu sudah dimulai. Segala persiapan dikoordinir sangat apik oleh Mas Jion dan Mas Patmo yang didukung pula oleh beberapa sedulur yang lain. Mulai dari pengecekan sound system, penataan cahaya lampu, pemasangan backdrop, penempatan meja-meja untuk pameran produk dari dulur-dulur Gugurgunung hingga nggelar kloso, semua dilakukan dengan cara nggugur gunung. Lilo lan legowo menjadi bekal utama untuk melakukan segala persiapan.Continue reading

Tancep Kayon Majlis Gugurgunung 2018
“Laku Kasantikan”

Laku perjalanan setahun selama 2018 Majlis gugurgunung dengan niat langkah memperkaya kecantikan. Laku Kasantikan.

Sedikit remind, seperti pada tahun-tahun sebelumnya, sejak awal tahun 2018, Majlis gugurgununung bersama sama merumuskan tema besar sebagai “kurikulum” sinau bareng yaitu “Laku Kasantikan”.

Kasantikan, Santika, masih seakar kata dengan Santi, Saint, Santoso, Susanto, Santa, Sinter, dan sebagainya, yang mengandung arti membawa sifat rohani yang tenang, suci.

Peradaban manusia umumnya merindukan keindahan rohani yang bersifat universal. Keindahan yang merupakan miliknya Allah yang dititipkan di bawah alam sadar agar senantiasa merindukan keindahan universal tersebut. Keindahan yang pada titik tertentu, hanya dapat diungkapkan dengan bahasa universal pula, bahasa yang justru tidak bisa diaksarakan, yaitu tangis, sedih, bungah, haru, dan sebagainya.

Beberapa hal di atas tersebut menjadi pijakan bagi keluarga Gugurgunung untuk mengangkat sub sub tema pada tiap bulannya untuk disinauni bareng-bareng, diantaranya,

– Malikinnas Ilahinnas

– Sinau Mulat

– Sambung Rohso

– Manajemen Bhinneka Tunggal Ika

– Dolanan ing Njaba

– Mencari Dewan Sepuh

– Paseban Muharram

– Nyuwun Jawah

– Sholawat Munajat Maulid Nabi Muhammad SAW

 

Sebuah rangkaian laku keluwarga gugurgunung selama satu tahun, dengan  kesadaran utama yang ingin dibangun adalah “Eling lan Wadpodo” bahwa kemurnian, kesucian hanya milik Allah. Sehingga diri kita yang tidak murni ini, mau terus mengakurasi laku lampah menuju kemurnian.

Sudah masuk Bulan Desember. Sebagaimana tradisi Majlis gugurgunung, pada akhir tahun ini akan dilaksanakan “Tancep Kayon”. Sebuah kesadaran tentang kapan sebaiknya berhenti, dan kapan atau bagaimana sebaiknya untuk memulai kembali.

Perhelatan sederhana, biasa saja, tidak ada hiburan, tapi berusaha meletakkan sebagai peristiwa silaturahmi nan istimewa, luar biasa, saling menghibur dan terhibur demi mengenal kecantikan bebrayan secara lahir dan bathin.

Semoga kebahagiaan senampan nasi menjadi penuh makna dan merambah hamparan nikmat tak terhingga karena disantap bersama dalam perasaan sukacita dan gemah ripah bungah sumringah serta ternaungi berkahNya. Aamiin

Sumonggo bagi sedulur semua, selamat datang dan ijinkan kami bergandengan hati kepada Anda semua.

Road to Makan bareng Kanjeng Nabi – Bagian 4

Puncak Rindu adalah Tangis

 

Selain Rindu, sebetulnya Tangis juga menjadi puncak dari Bahagia, pun Sedih, dan sebagainya. Ke universalan tangis sebagai bahasa komunikasi, menjadi indikasi bahwa Tangis adalah salah satu bahasa Kasantikan.

Selepas adzan Ashar, masing masing dari kami tampak bergegas mempersiyapkan diri. aku sendiri salah tingkah setengah mati. Ke kamar mandi, cuci muka, ganti kaos, pakai sarung andalan, plus minyak wangi bayi yang aku sawut begitu saja saat berangkat dari rak perlengkapan anakku lanang, Pekik.

Bismillahirrohmanirrohiim, kami berangkat ke lokasi acara. Tampak berduyun duyun arak arakan mobil dan motor. Ibuk ibuk, Embak embak, Bapak bapak, Mas mas, dan tentunya Anak anak, tampak meriah dan sumringah. aku membayangkan ada rebana pengiring, wuaahhh, mbrabag aku. Kian salah tingkah, kian membayangkan bagaimana kalau ternyata Kanjeng Nabi rawuh lebih dahulu, sampun pinarak, atau  jangan jangan Kanjebg Nabi sedang jumeneng sambil tersenyum menghadap ke arah arak arakan kami. Lalu bagaimana keterbatasan kami ini mampu mengakurasi kehadiran Beliau. Duhhh ….

Tampak berduyun duyun menuju lokasi acara

Merem sejenak, lalu melek lagi. Perjalanan menyusuri jalan di tepian sungai, seperti jalan produksi pertanian. Kanan Kiri tampak terbentang Hijau hampir menguning, yang di atasnya terbentang berjajar tali tali yang padanya terikat warna warni tas plastik kresek berjarak 3 jengkalan. Awan Putih tipis berserakan pada bentangan Langit yang Biru. “Sungguh Instalasi Warna yang dahsyat”. (Pinjam kalimat dari sedulur Pelukis Jepara yang turut hadir).

Juga gemericik air dari saluran sekunder yang mengucur ke kolam kolam ikan, tampak pula seseorang menggiring bebeknya menaiki tanggul sungai, berjalan pulang ke kandang. Pun kawanan burung terbang ke arah yang sama, ke arah pulang.

seseorang menggiring bebeknya menaiki tanggul sungai

Pada sebuah pertigaan jalan tertancap plang penunjuk arah bertuliskan “Kampus Sawah”, pertanda sudah hampir sampai lokasi acara. Arak arakan perlahan berbelok mengikuti penunjuk arah, berjalan perlahan lahan, namun degub jantung dan nafas justru sebaliknya. aku menatap aliran sungai yang langsam, perlahan degub jantung dan nafasku turut langsam. Pada 10 derajat arah perjalanan kami, tampak Mentari hampir Jingga parasnya, cahayanya menerobos rerimbunan ranting dan daun Randhu yang tumbuh kokoh dan subur berjajar di sepanjang saluran sekunder area pertanian Desa Karang Randhu.

tampak Mentari hampir Jingga parasnya

Semribit angin, masuk melalui jendela mobil yang kami biarkan terbuka, lalu menyeka wajah kami. Sangat menyegarkan.

aku segera uluk salam, “Salamku duhai wahai ke semua Panjenengan yang ada di sini, saking kersaning Allah, Laa ilaha illaLLah MuhammadunRosuluLLah …. Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakhaatuh.

Kepada ke semuanya, …. Alfaatihah ”

Tiba di lokasi acara, area Kampus Sawah. Kampus yang terletak di area persawahan, dengan dilengkapi dengan satu bangunan berukuran kurang lebih 3 x 6 meter. Bangunan dari kayu dan bambu, dengan 6 tiang struktur dan 2 tiang praktis. Berlantai lampit bambu, beratap genteng tanah, tak berdidinding, dilengkapi dengan 1 meja yang di atasnya ada kendi tanah. Ada spanduk terbentang di bagian belakang, dan sebretan kayu jati tergantung di bagian depan, keduanya bertuliskan Kampus Sawah. Jelas sebuah bangunan yang lebih memper gubug, dan pasti akan tertolak habis habisan oleh skalatis Kampus ukuran orang orang modern saat ini, dengan barometer Kampus yang berupa bangunan bangunan megah dan luas, namun sempit laboratorium.

Riang menari-nari @Kampus Sawah

Oke Stop, saya nggak tertarik memperbandingkan lebih lanjut. Singkatnya, Kampus Sawah Karang Randhu ini mempunyai laboratorium yang luasnya ratusan bahkan ribuan kali lebih luas dari bangunan strukturnya. Laboratoriumnya, ya berupa sawah itu sendiri, sawah dalam arti yang sebenarnya. Penelitiannya melibatkan langsung tanah, udara, cahaya, hewan, tumbuhan, prilaku prilaku, adab adab, dan sebagainya yang ada di situ. Perpustakaan dan referensi ilmunya langsung tersambung dengan leluhur leluhurnya. Semangat dan kesadaran yang dibangun adalah kesadaran menuju ke Fitrah. Bahasa ringkasnya adalah “Pertanian Organik”. Sebuah sistem pertanian yang jelas sulit dipraktikkan pada era sekarang ini, era dimana tanah tercemari, udara tercemari, air tercemari, hewan hewan tercemari, ekosistem kacau, rantai makanan putus, dan prilaku prilaku yang nyaris putus asa, dan sebagainya. Acapkali dulur dulur ini juga harus berhadapan dengan angkuhnya bangunan bangunan pabrik. Upaya upayanya terhadap Sungai terus menerus berhantam hantaman dengan intalasi instalasi air limbah yang diameter lubang pipanya puluhan kali lebih besar dari diameter kepalan tangan dulur dulur tersebut. Menebar benih ikan, dengan jenis ikan yang lebih tahan dengan pencemaran, adalah salah satu cara yang mencoba di istiqomahkan dalam lelakunya. Karena upaya upayanya kepada pihak pihak terkait, hanya menghasilkan satu kalimat jawaban yang sudah terprediksi, yaitu : “Pencemaran ini bukan akibat dari limbah pabrik pabrik” ….. Sial !!!!!.

“Semakin tidak ada yang menemani, justru Allah sendiri yang akan menemani”, kurang lebih demikian, kalimat yang saya kutip dari Mbah Nun. Mungkin ini adalah realitas dulur dulurku yang justru mempunyai kesempatan mengakurasi kesaksian melalui peristiwa peristiwa yang mereka hadapi selama kurang lebih 8 tahun perjuangan. Satu Windu, adalah waktu yang sanggup mereka tempuh untuk mengenal sekian banyak kakaWin dan sekian banyak reriDu. Semoga terus berjalan pada putaran putaran WinDu berikutnya, doaku.

Mak wuthhh, aku terbangun dari lamunan. Berdiri diantara gelaran
keikhlasan, bersama dengan gelaran kelasa yang sudah ginelar di area Kampus Sawah, di atas jalan produksi, yang menyisakan 1 meter untuk lalu lintas pengguna jalan.

di tengah gelaran juga sudah tersedia beberapa hidangan yang hampir kesemuanya adalah hasil dari menanam, merawat, memanen, dan memasaknya sendiri. Diantaranya adalah ketela, singkong, nasi, aneka lawuhan, aneka sayur, klubanan, tidak ketinggalan pula Kang Wahid penggiat Simpul Gambang Syafaat juga hadir membawa produk pesisir Demak berupa Dendeng Gereh. Semua tertata berjajar di sepanjang kami duduk berhadap hadapan.

beberapa hidangan yang hampir kesemuanya adalah hasil dari menanam, merawat, memanen, dan memasaknya sendiri

Panitia menyalakan sound sistem, lalu mengetesnya. Properti dan panggung teater siap. Tim teater siap. Tim Hadroh juga telah memegang terbang nya masing masing. Mas Haris membuka HP, mempersiyapkan file Sholawat. Mas Burhan juga telah siyap berduet dengan Mas Haris. Jamaah duduk dengan posisi nyamannya masing masing. Anak anak dipangkuan orang tuanya. Beberapa bertugas mengatur lalulintas jalan. Mas Kafi yang duduk berdampingan dengan Mas Agus, segera menyalakan mic, lalu pegang kendali untuk memandu acara. Acara dibuka oleh Mas Kafi, lalu dilanjutkan dengan Tawasul. Kemudian Sholawatan, dipimpin oleh Mas Haris dan Mas Burhan. Momentum yang menggetarkan. Beberapa ada yang pecah tangisnya, dan bersembunyi diantara rancak tabuhan rebana. Mas Haris beberapa kali terdengar serak, parau, lalu ngunjal ambegan. Kulit wajahnya yang putih kian kentara Merah mBrambang.

Sholawatan yang dipimpin oleh Mas Haris dan Mas Burhan

Saat Mahalul Qiyam, lengkingan suara tinggi Mas Burhan lebih dominan terdengar. Kembali pecah tangis diantara Jamaah, saat Mas Burhan melantunkan : Marhaban Yaa Nurrul Aini, Marhaban Jaddal Husaini, Marhaban Ahlan wasahlan, Marhaban Ya Khoiro Dai.

Seusai Sholawatan, Mas Kafi menyambungnya dengan bacaan do’a. Semua menengadahkan tangan, sebagian besar memejamkan mata. Pada bacaan : Yaa Allah Yaa Rohmaan Yaa Rohiim Irhamnaa …. Mas Kafi pecah tangisnya, meraung raung, beberapa saat hanya terdengar Huu .. Huu … Lalu melanjutkan menyelesaikan do’a.

Acara dilanjutkan dengan sambutan sambutan, dari perwakilan panitia, dan dari perwakilan majlis gugurgunung. Masing masing tidak menyampaikan secara panjang lebar. Mungkin karena masih terbawa suasana haru hingga medesel.

Butuh jeda sejenak, maka acara dilanjutkan dengan perform dari teater Wangker Bayu. Para talent bersiyap di sisi panggung. Mas Agus dan Mas Kafi beranjak dari duduknya, lalu berdiri pada jarak terdekat dengan panggung. Jamaah lainnya pada posisi nyamannya masing masing. Anak anak berlarian melintasi panggung. Suasana natural tersebut melahirkan kesan seperti bukan sebuah performa teater, namun seperti ruang dialog yang riil.

Teater saya mulai dengan menyampaikan preambule singkat, kurang lebih begini :


Apakah menanam, selamanya berorientasi pada memanen ?
Apakah panen, selalu berotientasi pada jumlah yang besar, atau harga yang tinggi ?

Mengutip tulisan Mbah Nun pada sebuah buku Beliau, kurang lebih, “Menjadi, pasangan kata yang tepat adalah Manusia, menjadi apapun itu sebaiknya digunakan sebagai upaya untuk tetap menjadi Manusia”

Petani bukan profesi, Petani adalah salah satu Titah, untuk tetap menjadi Manusia.

Aset Utama Manusia adalah rasa kamanungsan. Tugas utama Manusia adalah Khalifah fil Ardh.

Seluruh Mahluk diciptakan dari Nur Muhammad.

Hati Petani adalah Hati yang senantiasa membangun kesadaran laku lampah yang terus mengakurasi ke Fitrah.

Maka, “Panen” adalah …. Ketika laku lampah kita senantiasa dibersamai Kanjeng Nabi … ”

Kemudian satu persatu talen saya perkenalkan, lengkap dengan kontribusi dan peran yang dimainkannya. Seting lokasi sawah, tema acara, tema teater, jamaah yang hadir, lalu lalang anak anak kecil di sepanjang pertunjukan dan sebagainya dan sebagainya, seperti membentuk jaringan jaringan frekwensi yang “Mencahaya”

Perform dari teater Wangker Bayu

(Sengaja isi dialog dalam pertunjukan teater tersebut tidak saya urai, cukup saya wakilkan dengan foto, karena rencana akan menjadi pertunjukan selanjutnya pada “Tancep Kayon” Majlis gugurgunung, Desember ini …. biar tidak imajiner, Silahkan hadir )

Acara selanjutnya adalah Makan Bareng/KemBulan. Hidangan ditata sedemikian rupa. Semua berbaur menjadi satu. “Iki coro mangane yo podho coro dhahare Kanjeng Nabi, nganggo driji telu ngono ?”, seloroh salah seorang teman. Tentunya, yang terjadi tidak se “gembagus” itu. Kami makan sebagaimana biasanya cara kami makan. Cuman kali ini, paling tidak kami mampu memaknai apa itu nikmat, sadar tentang kapan harus berhenti, bergantian, berbagi, bersyukur, dan sebagainya dan sebagainya.

Makan Bareng/KemBulan

Menjelang Maghrib, kami bersama sama membersihkan lokasi acara. Menggulung tikar untuk digelar kembali di rumah Mas Burhan. Setelah semua beres, kami bersama sama pulang, berjalan ke arah munculnya Rembulan. Dan tentunya, kerinduan itu mulai bersemayam di hati, sejak langkah pertama kami beranjak dari tempat itu. Benih Rindu yang sejak itu pula kami niatkan untuk terus kami rawat, sampai pada musim panen berikutnya.

………. Selesai

Mohon maaf dan Terimakasih.
Semoga bermanfaat.
🙏🙏🙏

 

Kasno

Silatnas Maiyah 2018

Hari jum’at pada tanggal 7 Desember 2018 Masehi seakan menjadi kegembiraan tersendiri bagi seluruh penggiat simpul Maiyah. Perhelatan tahunan yang sudah empat kali dilaksanakan ini menjadi ajang untuk bersilaturahmi, bertukar pikiran dalam sebuah diskusi, serta menetapkan beberapa hal untuk menjadi bahan eksperimentasi selama minimal setahun ke depan.

Kegiatan bertajuk Silaturahim Nasional 2018 (silatnas 2018) digelar selama 3 hari 2 malam. Dimana dibuka pada hari jumat sore, dan ditutup pada Minggu siang dengan tagline kali ini ialah Blueprint Peradaban Masa Depan”. Simpul Maiyah Bangbang Wetan beserta beberapa simpul sekitar kali ini yang menyediakan diri untuk menjadi tuan rumah hingga dipilihlah sebuah tempat di Asrama Haji Sukolilo, Surabaya.

Semua simpul mendapatkan undangan untuk perwakilan dua orang. Begitupun Majlis Gugurgunung yang kali ini diwakili oleh Mas Patmo dan Dhika. Meskipun berangkat dari Ungaran, Kab. Semarang namun baru pada jum’at malam, kami berdua dapat berangkat menuju Surabaya dengan Bus Malam “Sugeng Rahayu”.

Perjalanan yang cukup panjang, yakni hampir sembilan jam dan hanya berhenti sekali di daerah Ngawi untuk makan malam. Pukul 05.30 WIB pagi, kami sampai di terminal Purabaya. Dikarenakan tidak adanya angkutan umum yang langsung menuju ke lokasi, maka menurut panitia kami lebih baik menggunakan Taxi online. Tepat di pinggir jalan, depan gapura bertuliskan Terminal Purabaya kami menunggu kedatangan Taxi online yang sudah kami pesan menggunakan aplikasi. Tak berselang lama, kami pun segera meluncur ke lokasi dengan jarak tempuh kurang lebih 10 Km.

Sabtu pagi kisaran pukul 07.00 WIB, tibalah kami di lokasi Asrama Haji Sukolilo Surabaya dimana disana sudah nampak beberapa wajah yang sangat familiar bagi kami. Memang waktu itu ialah waktu untuk sarapan pagi. Sebab acara baru akan dimulai sekitar pukul 08.00 WIB pagi. Tidak menunggu lama, segera kami berdua mengisi daftar kehadiran dan mengambil beberapa peralatan tulis menulis serta suvenir seperti kalender 2019, buletin maiyah, serta stiker yang kesemuanya terbungkus rapi di dalam map berwarna putih yang disediakan oleh panitia. Usai mengisi daftar kehadiran, kami segera diantar oleh salah seorang panitia untuk menuju ke kamar dan meletakkan barang-barang pribadi kami terlebih dahulu.

Pendekar Gugurgunung (Mas Padmo & Andhika) di lokasi Silatnas Maiyah 2018

Kamar nomor 218, bersama dengan beberapa simpul maiyah lain seperti Maneges Qudroh, serta Waro’ Kaprawiran. Sambutan hangat di kamar tersebut semakin terasa, sebab memang beberapa disana sudah memiliki kedekatan baik secara personal maupun secara simpul.

Tak menunggu lama, segera kami bersama-sama turun untuk menuju ruang makan. Berbagai hidangan sudah tersedia di meja, dengan nasi hangat lengkap bersama sayur pecel dan lauk-pauknya. Di meja makan, kami bertemu dengan sedulur dari Jepara seperti Mas Kafi dan Mas Haris yang sudah tiba sejak semalam. Obrolan ringan saling terlontar meskipun kami sedang menyantap sarapan pagi itu.

Hampir pukul 08.00 WIB pagi, panggilan suara speaker dari dalam Aula G mulai terdengar. Segera kami kembali memasuki kamar untuk mandi dan mempersiapkan diri untuk mengikuti silatnas ini dengan konsep diskusi selama seharian penuh.

Buku tulis dan pena bertuliskan silatnas maiyah tak lupa kami bawa menuju Aula G dimana aula tersebut menjadi ruangan yang dipergunakan untuk berdiskusi dengan serangkaian bahasan. Mas Hari, seorang koordinator dari region timur, yang juga menjadi salah seorang moderator membagi tempat duduk berdasarkan region-region. Majlis Gugurgunung kali ini berdampingan dengan Maneges Qudroh, serta Kidung Syafa’at.

Pembahasan pagi itu dimulai dengan salah satunya pelaporan beberapa kegiatan simpul Maiyah seperti workshop region, terapi alternatif, juga digital media. Kemudian dilanjutkan pada pemaparan raport tiap-tiap simpul yang dibacakan oleh Mas Rizky (koordinator region tengah) dan Mas Fahmi (koordinator region barat). Hasil evaluasi di dalam raport kurang lebih berisi tentang publikasi (poster, mukadimmah, reportase, live tweet) dan arsip (foto, audio, dan video) yang telah dilaporkan dari masing-masing simpul pada koordinator setiap bulannya selama setahun 2018 (kecuali bulan Desember).

Baik tema, poster, mukadimmah, pertemuan, hingga reportase, foto dan live tweet selama simpul mengadakan diskusi menjadi sorotan utama dari koordinator.

Meskipun ada dua poin lagi yakni audio dan video, namun masih belum menjadi sorotan utama oleh koordinator. Sebab tidak semua simpul memiliki resource atau sumber daya entah itu dari petugasnya ataupun perlengkapannya yang kurang memadai.

Dua poin tersebut memang nampak terlihat masih berwarna merah (belum terpenuhi) bagi hampir semua simpul tak terkecuali bagi Majlis Gugurgunung. Hanya sebagian simpul besar saja seperti Kenduri Cinta (Jakarta), Bangbang Wetan (Surabaya) yang sudah berwarna hijau (sudah terpenuhi) semuanya serta beberapa simpul lain seperti Suluk Surakartan (Solo).

Pemaparan terkait raport berjalan hingga hampir tengah hari, meskipun sekitar pukul 10.00 WIB pagi diselingi coffee break.

Sedikit yang spesial pada silatnas kali ini ialah, diadakan di ruang ber-AC dengan meja dan kursi yang ditata melingkar dengan puasa merokok minimal hingga istirahat pada waktu makan. Memang terasa sedikit berat jika berdiskusi, ditemani kopi tanpa dapat menghisap rokok seperti kebiasaan umumnya di Maiyah. Namun hal ini mengingatkan tentang berpuasa merokok juga memberikan sedikit pembersihan yang baik untuk kesehatan, begitu kata panitia sambil disambut tawa dan senyum agak kecut dari sebagian peserta silatnas kali ini.

Suasana silatnas Maiyah 2018

Menjelang waktu istirahat makan siang pembahasan dilanjutkan pada penugasan dari koordinator simpul kepada masing-masing simpul untuk mengisi form yang berisi tentang; dari sekian nilai maiyah, apa langkah konkrit yang bisa diterapkan untuk setahun ke depan (bidang ekonomi, sosial, politik). Masing-masing simpul sambil memikirkannya dipersilahkan untuk istirahat makan siang, dan diberikan waktu untuk sholat dzuhur terlebih dahulu.

Usai jeda waktu istirahat, seluruh peserta silatnas kembali diminta untuk merapat di Aula. Dengan agenda pembahasan kali itu ialah, pemaparan hasil rembugan dari masing-masing simpul tentang tugas yang diberikan sebelum waktu makan siang tadi.

Dari Majlis Gugurgunung sendiri menuliskan kurang lebih seperti berikut :

Ekonomi ; Mengembangkan sistem kerjasama antar keluarga maiyah dengan landasan dasar seperti yang disampaikan Mbah Nun ; bahwa laba ekonomi jangan sampai menyingkirkan laba kemanusiaan.

5 hal yang dipakai adalah prinsip rukun Islam.

  1. Komitmen
  2. Menegakkan waktu agar tetap tegak kemanusiaan
  3. Memahami proporsi dan pengendalian diri
  4. Membina hubungan sosial secara lebih tertata
  5. Mengaji dan terus mengkaji kehidupan

Andhika mengutarakan beberapa usulan dari Majlis Gugurgunung

Dalam hal di atas sekaligus urusan sosial sudah terengkuh sebagai bagian tak terpisahkan. Dan menjalankan di atas adalah politik menyempurnakan akhlak. Bahwa sesungguhnya daya tarik utama pihak lain terdorong untuk bergabung dan rela menjadi bagian untuk bahu-membahu adalah ketertarikan mereka kepada kemuliaan akhlak.

Meskipun sekian banyak masukan dari seluruh simpul, masih perlu dirembug oleh koordinator region untuk menarik garis besarnya dan dibuat dalam beberapa poin.

Diskusi terus bergulir hingga waktu menunjukkan pukul 16.30 WIB. Di sela coffee break, koordinator region menyatakan bahwa berencana untuk membagi masing-masing simpul Maiyah yang memiliki kedekatan secara geografis, akan digabung untuk membentuk sub-sub region (Cluster). Dengan beberapa tujuan antara lain, mempermudah jalur komunikasi dari koordinator simpul untuk diteruskan informasinya pada simpul masing-masing, selain itu juga dirasa lebih efektif dan efisien bagi koordinator seluruh simpul maiyah yakni Mas Sabrang Mowo Damar Panuluh (Mas Sabrang / Noe) untuk mengunjungi ke sub-sub regionnya, bukan ke seluruh simpul.

Kemudian masing-masing sub tadi diminta untuk berkumpul dalam lingkaran-lingkaran kecil untuk membahas beberapa hal yang akan dilakukan bersama selama satu tahun ke depan yang terbagi tiap empat bulanan sekali.

Terdapat 7 simpul lain dalam cluster yang sama dengan Majlis Gugurgunung. Yakni Gambang Syafa’at Semarang, Kalijagan Demak, Semak Kudus, Majlis Alternatif Jepara, Kidung Syafa’at Salatiga, Tembang Pepadhang Kendal, beserta Majlis Gugurgunung Ungaran. Cluster ini dikoordinatori oleh Mas Yunan dari Gambang Syafa’at. Selain itu ketujuh simpul ini diberi usulan nama oleh Mas Agus Wibowo yakni, “PARADESA KEN SENGKUD”. Paradesa adalah wilayah yang di dalamnya berisi kemakmuran, ketentraman, kepatutan, kemurahan, dan kedamaian yang teramat sangat. Ken : seyogyanya, dipinta, dianjurkan, disuruh. Sengkud : Segera, Srempeng, Sregep, cekat-ceket, cekatan. Maka arti “PARADESA KEN SENGKUD” adalah : Bahwa upaya menuju satu wilayah yang bernaungkan kemakmuran, ketentraman, kepatutan, kemurahan, dan kedamaian di dalamnya seyogyanya segera dilaksanakan dengan srempeng dan cekatan.

Cluster “PARADESA KEN SENGKUD”

Usai makan sore yakni kisaran ba’da maghrib, sekian cluster diminta memaparkan rencana kegiatannya. Dan Mas Kafi dipilih untuk memaparkan, mewakili cluster ini.

Mas Sabrang selaku koordinator simpul Maiyah, memberikan beberapa uraian terkait kegiatan-kegiatan simpul. Bahwasannya kita disini semua berkumpul dengan rasa bungah atau bahagia sudah mengandung kemanfaatan. Namun selain manfaat juga diperlukan untuk tumbuh lebih lebar, lebih dalam dst. Maka tidak perlu kita membuat parameter-parameter tentang kemanfaatan.

Masih banyak guliran pertanyaan terkait mengapa Maiyah tidak dijadikan partai atau ormas apalagi timses, memang yang dicoba oleh Mbah Nun ialah hipotesis yang berbeda. Hipotesis yang saat ini diterapkan tidak menjawab persoalan, maka disini Mbah Nun memiliki hipotesis baru untuk menjawab persoalan.

Ada konsep yang berbeda antara “hukum Tuhan” dengan hukum manusia. Dalam hukum manusia, diciptakan oleh manusia, semuanya harus mentaatinya kemudian ada penegak hukumnya disana, kita mematuhinya tanpa ada kesempatan untuk tidak patuh. Tidak bisa tiba-tiba seorang pencuri tidak kita masukkan penjara. Di Maiyah tidak bisa dilakukan, maka mencoba hukum yang lain yakni “hukum Tuhan”. Ketika berhadapan dengan hukum, maka sebagian manusia akan menyerahkan sebagian kebebasannya untuk patuh terhadap hukum tersebut. Maka kita bersyahadat, menyerahkan sedikit kebebasan pada yang namanya kepercayaan. Perbedaan yang signifikan dengan ialah orang-orang menyatakan diri untuk memasuki “hukum Tuhan” sedangkan hukum manusia memaksa orang-orang untuk memasukinya.

Di Maiyah tidak ada peraturan, tidak ada kewajiban, tidak ada pengawasnya pula. Tetapi maukah kita memasuki sebuah kebudayaan untuk hipotesis yang baru? Mungkin efeknya tidak akan serapi Undang-undang, tetapi hipotesisnya lebih mendalam untuk digunakan pada manusia. Yang lebih didorong di Maiyah ialah, kemauan seorang manusia untuk memasuki sistem di dalam dirinya sendiri. Maka metodenya ialah dengan mencontoh, learning by modelling bukan semata dengan aturan belaka. Kita pernah mendengar Jannatul Maiyah, Kebun Maiyah. Yang sedang kita bangun untuk dicontoh ialah cuacanya. Hal ini lebih cocok dengan nilai-nilai tanpa meninggalkan pokok utamanya yakni kebersamaan.

Perang singkat membutuhkan taktik, peralatan, dll. Namun untuk menuju perang panjang, kita membutuhkan sesuatu yang disebut “nilai”. Dimana setiap simpul memiliki interpretasinya sendiri-sendiri. Dapat kita contoh palang merah ketika sedang dalam berperang, harusnya menolong siapapun yang terluka dan membutuhkan bantuan meskipun itu adalah musuh. Terlihat tidak masuk akal, namun ada nilai yang terus menjadi pegangannya yakni nilai kemanusiaan lebih tinggi daripada peperangan itu sendiri.

 

Thoriqot maiyah

Ada salah seorang peserta silatnas yang menganalisis bahwa mungkin ada kemunduran yang sedang terjadi di Maiyah tiap tahunnya. Namun direspon oleh Mas Sabrang bahwa Mbah Nun ketika memulai di Padhang mBulan juga jangan kita lupakan pasang surutnya. Awal-awal hanya 10-15 orang hingga pernah mencapai 25.000 orang ketika diadakan di lapangan. Lalu dipindah dalam rumah, menjadi sedikit lagi 10an orang. Mbah Nun pernah mengatakan, bukan tentang jumlah yang banyak atau sedikit, tetapi istiqomah atau tidak dalam melakukannya. Thoriqot Maiyah adalah thoriqot istiqomah. Keistiqomahan yang bisa kita contoh dari beliau Mbah Nun ialah, keistiqomahannya dalam melakoni Padhang mBulan. Dari dulu jaman belum ada media digital hingga sekarang merebak luas. Kelakar Mbah Nun yang diceritakan Mas Sabrang, bahwa youtube diciptakan untuk Mbah Nun. Sebab sudah berbagai macam cara ditempuh untuk talak dari media massa dan pertelevisian Indonesia, malah ada youtube dengan segala macam “sop buntutnya”. Namun dengan demikian aroma Maiyah semakin tersebar dimana-mana. Banyak jama’ah yang datang bermaiyah namun sekedar untuk mencari tokohnya. Padahal mana yang lebih penting, antara tokohnya ataukah nilai-nilai yang dibawanya? Tetapi tidak apa, sebab setiap orang ada prosesnya dan tidak boleh kita halangi. Kemauan untuk belajar harus kita jaga bahkan harus kita galakkan.

 

Pergerakan Maiyah

Banyak pula diluar sana yang mempertanyakan, mengapa maiyah tidak membikin pergerakan atau movement? Mau dibawa kemanakah ini Maiyah, orang sudah berkumpul sebanyak ini, lalu apa yang akan dilakukan? Direspon oleh Mas Sabrang bahwa hingga empat kali dilakukan silatnas ini dalam rangka perlunya menjaga soliditas. Kita berusaha berbentuk cair, tapi perlu juga menjaga soliditas. Jangan sampai Maiyah gampang di catut oleh calon bupati, bahkan calon presiden sekalipun. Sebab demikian dengan mudahnya orang yang tidak tahu seluk-beluk Maiyah, namun menunggangi Maiyah untuk kepentingan pribadi ataupun golongannya sendiri. Seperti kedua kontestan untuk 2019, salah satunya sudah datang ke kadipiro. Dan hampir dapat dipastikan kontestan satunya juga akan merapat ke kadipiro.

Mungkin bagi kita hal tersebut tidak begitu penting. Namun sangat berbahaya ketika kita tidak membangun pagar-pagarnya terlebih dahulu. Kita tidak mungkin tidak mengambil posisi, dan kita tidak mungkin mengambil posisi di kontestan 1 atau kontestan 2. Jika kita tidak mengambil posisi, maka kita akan diseret-seret terus. Maka kita perlu mengambil satu posisi yang jelas dan seragam. Posisi akurat bagi Maiyah yang bisa kita ambil dalam skala nasional ialah, “jika ada dua tetangga kita sedang ribut mungkinkah kita tidak mendamaikan?”.

 

Dokumentasi simpul

Bagi Mas Sabrang, dengan sekian data yang dikumpulkan oleh ketiga koordinator region bukan semata iseng atau kesenangan. Mbah Nun pernah memiliki penyesalan terbesar yakni tidak pernah mendokumentasikan hidupnya. 52 buku yang tertulis, tidak termasuk puisi-puisinya yang hilang, sekian ribu kali kegiatan dengan Kiai Kanjeng masih belum menggambarkan dokumentasi lengkap perjalanan Mbah Nun. Sangat disayangkan meskipun hal tersebut bukan untuk semakin meninggikan Mbah Nun namun itu akan menjadi torehan sejarah. Termasuk sekian banyaknya kegiatan simpul Maiyah, amat sangat disayangkan ketika tidak didokumentasikan. Sebab hal tersebut bisa menginspirasi anak cucu. Sekalipun gagal, tetap bisa dicontoh yang bisa dipelajari oleh anak turun tentang arti perjuangan. Kiranya perlu kita berlatih mendokumentasikan setiap catatan simpul minimal selama satu tahun. “Dokumentasi ini bukan kewajiban kita, namun hak anak cucu”.

Bebas jika kita memilih menjadi seperti sunan atau wali yang bersembunyi di dalam keramaian, namun merupakan hak anak cucu untuk mengetahui bahwa Indonesia tidak kehilangan orang-orang yang mau untuk berbuat.

Selama setahun, Mas Sabrang menahan diri untuk banyak tidak melakukan sesuatu, sebab proses yang dijalani ialah bersama berlatih menulis. Jika kita ingin melangkah maka paling tidak kita bisa mendokumentasikannya. Alih-alih dibuat raport untuk tiap simpul, namun bukan dibilang prestasi juga, sebab hasilnya tidak dipergunakan untuk apa-apa kecuali untuk kita sendiri.

Kerja keras kalah dengan kerja pintar, kerja pintar masih kalah dengan kerja keras dan pintar, namun ini masih kalah lagi dengan kerja keras, kerja pintar tapi efisien, baiknya bekerja keras, pintar dengan efisien namun masih bisa dikalahkan pula dengan yang memiliki inovasi. Namun Maiyah ini terbalik, ini adalah inovasi tetapi belum berlatih bekerja keras, pintar juga efisien.

Menurut Mas Sabrang, tentang dokumentasi simpul baiknya tidak diserahkan pada generasi tua, alangkah baiknya jika generasi yang muda, yang setiap hari twitteran, setiap saat bermain instagram. Tidak harus langsung melangkah besar, langkah kecil-kecil tidak masalah seperti setahun kedepan kita pergunakan untuk belajar dokumentasi. Setahun berikutnya nanti apalagi dan seterusnya.

Semoga kita masih terikat dalam thoriqot istiqomah, thoriqot gotong royong, serta kejujuran untuk kebahagiaan bersama.

 

Kebenaran

Ada 16 bit warna dalam komputer, dengan jumlah pewarnanya 65 ribuan. Tetapi kosakata yang kita mampu gapai tidak sampai sedemikian banyaknya. Contohnya Demokrat dan Nasdem sama-sama biru tapi berbeda. PKB dan PPP sama-sama hijau tapi berbeda hijaunya. Jangan sampai menyerahkan kedaulatan pengartian pada orang lain. Tidak ada kesalahan pengartian, hanya saja pemahaman semakin berkembang. Misal ada tiga orang berdebat, bukan kita cari siapa yang benar dari 3 orang tersebut namun semuanya mengandung kebenaran, maka cari konsep baru yang bisa menampung ketiganya.

Salah satu kegerahan kita ialah ketidaktahanan kita memasang kuda-kuda di tempat licin. Benar salah bukan pada “hal”nya tetapi pada bias dirinya. Maka banyak orang malah mencari mana yang benar dan mana yang salah. Kita bergerak pada kebenaran yang terus berkembang, bukan karena kebenaran yang berubah tetapi pemahaman dan sudut pandang, jarak pandang, resolusi pandang kita akan kebenaran lah yang berubah. Ketika berpijak pada benar dan salah, padahal kita sangat tahu bahwa apapun bisa dibenarkan, apapun bisa disalahkan.

 

Manusia Ruang

Presiden, gubernur, bupati dll. semua itu adalah perabot. Perabot akan menurut pada ruangan. Ruangnya lonjong maka perabot lonjong yang bisa masuk, begitupun ruangan kotak, serta ruangan luas dan sempit. Yang sesungguhnya mengatur adalah Manusia Ruang, bukan Manusia Perabot. Meskipun yang terlihat, yang memiliki pangkat adalah manusia perabot.

Semar itu bukan presiden, bukan ksatria, bukan pemimpin. Tetapi siapapun akan datang ke Semar jika punya masalah.

 

Spiritualitas

Ruh, nyawa termasuk dalam spiritualitas. Spiritualitas berarti adalah sesuatu yang tidak bisa kita maknai secara real dengan indra. Berarti segala pembicaraan pendengaran tentang spiritualitas, sama sekali tidak menyentuh makna spiritualitas yang sesungguhnya.

 

Kegiatan diskusi berisi pemaparan masing-masing cluster terus berjalan hingga kisaran pukul 23.00 WIB. Kemudian acara hari itu ditutup dengan makan malam dengan menu Nasi Rawon. Di samping ruang sekretariat, disediakan terapi alternatif dengan menggunakan media telur ayam kampung. Tak ketinggalan bagi kami untuk mencobanya. Dengan gerakan yang nampak sederhana di ujung jari kaki, mampu memunculkan rasa sakit bagi semua yang mencobanya. Meskipun setelah proses terapi selesai, tubuh menjadi lumayan segar untuk mengantar tidur.

Mas Padmo mencoba terapi alternatif dengan menggunakan media telur ayam

Minggu pagi kegiatan dimulai lagi dengan pembacaan putusan dari koordinator region yakni Mas Hari, Mas Fahmi dan Mas Rizky yang juga disahkan oleh Mas Sabrang sebagai koordinator seluruh simpul. Terdapat sembilan poin yang akan diedarkan untuk seluruh simpul, dimana ini menjadi salah satu langkah kecil untuk melangkah jauh ke depan. Memang mungkin terasa berat, namun begitu bahwa “Dapur memang tidak seindah makanan prasmanan”. Bahwa panggilan setiap orang berbeda-beda, tidak semua orang bisa diajak berpuasa, tidak semua orang mau menderita, dan tidak semua orang mau untuk diajak menempuh perjalanan panjang. Sampai nanti sampai mati.

Silatnas 2018 ditutup dengan doa bersama, sholawat, lalu berfoto bersama dan bersalam-salaman. Sekian reportase kali ini, meskipun banyak kekurangan dari segi bahan pembahasan pada saat berdiskusi namun semoga tetap bermanfaat.

 

Andhika