PASEBAN MUHARRAM

Paseban mempunyai arti “Pertemuan”, menengarai pertemuan dengan Tahun baru 1440 H.

Konon, Paseban merupakan tradisi penting yang sering dilaksanakan oleh para Leluhur. Kesempatan tersebut biasanya digunakan untuk membahas hal hal penting yang bersifat Universal. Salah satu diantaranya adalah membahas tentang “Pranata Mangsa”

 

Pranata Mangsa

Pranata = Tatanan, aturan, ketentuan

Mangsa = Masa, Musim

merupakan sistem penanggalan atau kalender yang dikaitkan dengan aktivitas khususnya untuk kepentingan bercocok tanam atau penangkapan ikan. Pranata Mangsa ini memuat berbagai aspek fenologi dan gejala alam lainnya yang dimanfaatkan sebagai pedoman dalam kegiatan  atau aktivitas tersebut  di atas maupun persiapan diri menghadapi fenomena (kekeringan, wabah penyakit, serangan pengganggu tanaman, atau banjir) yang mungkin timbul pada waktu-waktu tertentu. Continue reading

MENCARI DEWAN SEPUH

Mencari…….

Kesadaran yang perlu dibangun untuk “mencari”,  salah satunya adalah kesadaran bahwa ada sesuatu yang “hilang” dan semangat yang dibutuhkan dalam sebuah pencarian, adalah semangat untuk menemukan kembali apa yang telah hilang.

 

Mari kita data, apa apa saja yg mulai hilang dari diri kita, dan lingkungan sekitar kita, baik pada lingkup kecil sampai luas. Mari juga kita teliti, apa apa saja penyebab dari sekian banyak kehilangan tersebut. Upaya mencari di tengah tengah fenomena upaya upaya penghancuran/pengrusakan adalah sesuatu yang berat dan sulit, namun harus terus ditempuh, sebelum segala sesuatunya benar benar hilang.

 

Dewan Sepuh ….

Berangkat dari meneliti sesuatu yang hilang kemudian beranjak pada fenomena kerusakan dan kehancuran. Maka kini coba kita berangkatkan dengan satu bekal ayat yang meski tidak secara eksplisit berbicara tentang dewan sepuh namun mudah-mudahan bisa menuntun kita memahami tentang apa itu relevansi Dewan Sepuh, bagaimana memilihnya, dst ….

Berikut ayatnya :

 

  1. 38:28 (Surah Shad)

” Patutkah Kami menganggap orang orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh sama dengan orang orang yang berbuat kerusakan di muka bumi ? Patutkah (pula) Kami menganggap orang-orang yang bertaqwa sama dengan orang orang yang berbuat maksiat?”

 

Mari kita tadaburi ayat tersebut dengan pancatan pertanyaan berikut :

Taqwa dan Maksiat, mana yang lebih tua ? Bila kita teliti dari proses penciptaan, Taqwa tercipta lebih dahulu, berarti Taqwa lebih tua. Meskipun sesungguhnya kita tak mampu mengukur tingkat ketaqwaan seseorang, namun kita tetap berada dalam sebuah anjuran untuk memproduksi kemanfaatan sesuai daya jangkau dan nalar yang bisa kita pahami, dimana kemanfaatan tersebut diniatkan untuk menyambung kemesraan kepada Tuhan. Supaya sebagai ciptaan Tuhan, kita sedang mengakui dan membuktikan bahwa Tuhan tak menciptakan segala sesuatu dengan sia-sia.

 

Bila dikaitkan sama pengertian pada bahasan bulan sebelumnya, salah satu cara nggayuh Taqwa yaitu dengan cara puasa. Nah, puasa yang baik itu yang bagaimana?

Intinya tidak menyia nyiakan. Maka kemudian akan timbul pertanyaan :

  • Bagaimana cara berpuasa waktu ? adalah dengan tidak menyia-nyiakan waktu
  • Bagaimana berpuasa terhadap makan ? adalah dengan tidak menyia-nyiakan makan
  • Bagaimana berpuasa bicara ? adalah tidak menyia-nyiakan bicara
  • dan seterusnya..

 

Jadi puasa adalah tentang efisiensi, tentang kemanfaatan, tentang kendali. Jika penyia-nyiaan adalah serta-merta merupakan perilaku sia-sia, maka sia-sia adalah batal atau batil. Pada kondisi batal, meskipun seseorang masih bisa meniru gerakan sholat dan berada di tengah jamaah namun sesungguhnya sedang menjalankan perilaku jasad saja dikarenakan tidak memenuhi syarat rukun sesuci.

 

Sebuah fenomena (saripati)

Dari rabaan dan irisan-irisan di atas, maka sebagai saripati awal tentang Dewan Sepuh adalah sekumpulan orang yang mengedepankan manfaat. Manusia/tokoh yang disebut sepuh adalah manusia yang Taqwa, yang tindak-tanduknya senantiasa mengakurasi kemanfaatan, efektif dan efisien, baik terhadap diri sendiri maupun kepada yang lainnya. Tidak sia-sia, tidak batal apalagi batil.

 

Orang beradu pendapat tentang batal dan tidak batal, lalu berlanjut menjadi perdebatan atas perlunya wudhu lagi atau tidak, Mbah Nun pernah menyampaikan, kurang lebih :

Wudhu kui solusi, ketika kita sedang bingung batal opo ora, perlu wudhu opo ora, hla mbok yo wudhu wae, wong wudhu kui apik …. Kui solusi, dudu malah diperdebatkan” Wudhu itu solusi, ketika kita sedang bingung batal atau tidak, perlu wudhu atau tidak, hla mbok ya wudhu lagi, kan wudhu itu bagus … itu solusi, bukan malah diperdebatkan.

 

Manusia/tokoh yang disebut sepuh bukan ditilik semata dari tolak ukur ia lahir lebih dahulu atau belakangan, melainkan karena pada seberapa benderang laku lampahnya untuk tetap ingat dan waspada pada awal/pada pulang. Apabila ada purnama, seterang apapun purnama ia akan sirna kecemerlangannya dengan mendung tebal atau gerhana. Purnama ibarat iman, dan amal saleh, benderang dan dirindukan. Sedangkan mendung tebal ataupun gerhana adalah perilaku yang menghendaki mengedepankan kegelapan dan membelakangkan cahaya. Dewan Sepuh adalah orang-orang yang senantiasa meneruskan tradisi pepadhang dengan menguji, mengajari (patatar), dengan nasehat dan kebijakan, mengingatkan secara telaten (patitir), dan dengan memberi contoh perilaku (patutur). Tentu saja tatar, titir, dan tutur tentang bentuk ketaqwaan kepada Tuhan.

 

Majlis gugurgunung bulan ini mengajak memikirkan dan menyadari atas suatu aset yang sesungguhnya mulai terbenam, siap tenggelam dan hilang. Salah satunya adalah fenomena masyarakat yang semakin enggan mengakomodir yang sepuh, juga enggan menjadi sepuh, namun tetap berharap dunia mengingat, mengenal, mengikuti dan kelak mengenangnya. Rata-rata menempuhnya dengan jalur sosial maya. Mari terus kita dadar diri guna memenuhi kebutuhan keseimbangan tua-muda dalam peradaban. Silakan hadir di MGG bulan Juli untuk menambah catatan kecil pada mukadimah ini menjadi catatan yang lebih lengkap lagi, sebagai referensi pencarian kita bersama untuk menemukan kembali “Dewan Sepuh” yang bisa jadi tidak harus berada di luar sana.

DOLANAN ING NJABA

Yo prakanca dolanan ing njaba

padhang mbulan padhangé kaya rina

rembulané kang ngawé-awé

ngélikaké aja turu soré-soré

 

Tembang dolanan di atas mungkin tak asing di telinga generasi yang lahir di tahun 90an ke bawah. Tembang dolanan Padhang Bulan yng ditulis oleh bapak R.C. Hardjasoebrata, adalah salah seorang komposer Karawitan Jawa pada era 1950 sampai 1970. Beliau lahir pada 1 Maret 1905, di Sentolo, Kulonprogo, DIY, dikenal sebagai guru, ahli seni tembang dan seni karawitan di Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah.

Tembang ini sering dilagukan ketika bermain di luar rumah tatkala bulan purnama dengan riang gembira. Yang tentu dalam bermain tetap dalam naungan pengawasan kedua orang tua. Jika kita lihat dari metode pembelajaran dari tembang di atas. Maka dapat kita ambil satu gambaran pengajaran ke dalam ( internal learning ) dan pengajaran keluar ( eksternal learning ) dengan output perilaku sosial.

Dolanan = bermain dan bersanda gurau (kehidupan dunia)

Ing njobo : di luar. Setelah menempa dolanan internal (puasa) saatnya untuk bermain di luar : dolanan ing njobo. Dolanan, dalam bahasa Indonesia artinya : “Bermain” lalu bertaut dengan kata lainnya, seperti : mainan, main-main, dst. Kata-kata tersebut pada ranah anak-anak masih mempunyai kesamaan makna, yakni bersenda-gurau dan berinteraksi dengan riang. Fenomena bermain pada orang dewasa, justru mengalami distorsi makna sebab mulai dimasuki konsep baru seperti: kompetisi, tata aturan, manipulasi, taruhan, target, winner, loser, top scorer, best player, prestise, underdog, dan banyak lagi istilah-istilah yang makin membuat permainan terasa rumit dan njelimet.

Ketika terang bulan, anak-anak yang bermain terhimpun dalam satu nuansa kegembiraan, lahan lapang atau ruang yang relatif luas dipilih karena melibatkan banyak personal, dengan bermacam-macam karakter, dan macam-macam keunikannya. Keragaman yang sedemikian itu bisa tetap gembira bersama sebab mampu bersepakat dengan aturan main dari dolanan tersebut. Sebuah indikator, “ada nilai kasantikan” di situ, karena terbukti universal.

 

Puasa adalah Madrasah

Jika Puasa adalah lingkup pendidikan, maka pada buku-buku filsafat pendidikan, perkembangan peserta didik, dan buku buku lain yg banyak digunakan sebagai referensi pendidikan kita, secara umum mengenal istilah konsep “Taksonomi Bloom” yang ditulis oleh Benyamin Bloom, kurang lebih demikian; “Perkembangan Pendidikan pada peserta didik itu dipengaruhi oleh tiga faktor penting, yaitu : Aspek Kognitif, Aspek Afektif, Aspek Psikomotorik. Apa yang diuraikan bloom ini jauh-jauh hari telah diisyaratkan secara lebih kemperehensif di dalam Al Qur’an.

Salah satu Marja’ maiyah yakni Bapak Ahmad Fuad Effendi mengatakan dalam salah satu tulisannya yang berjudul ‘Ramadhan adalah Madrasah’ : “Tujuan pendidikan adalah terjadinya perubahan tingkah laku. Perubahan tingkah laku sebagai produk dari pendidikan puasa itu dalam bahasa Al-Qur`an (Al-Baqarah: 183) dirumuskan dan dipadatkan dalam satu kata tattaqun (kalian bertakwa). Digunakannya verba tattaqun dan bukan nomina muttaqun menunjukkan bahwa takwa adalah sebuah proses yang dinamis dan tidak pernah berhenti sepanjang hidup. Ijazah lulusan madrasah Ramadhan tidak diberikan oleh lembaga apapun dalam secarik kertas atau gelar, tapi diberikan oleh masyarakat setelah melihat sikap dan tingkah lakunya”.

QS.Al-Baqarah: 183 “Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa“.

Masih dari Al Quran, ketiga aspek di atas bisa kita temukan pula dalam kalimat sbb:

QS.Al-Mulk: 23 Katakanlah: “Dialah Yang menciptakan kamu dan menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati“. (Tetapi) amat sedikit kamu bersyukur.

Ataupun seperti kalimat : ‘tadzakaruun’, ‘tasykuruun’ sebagai aspek afektif. Kalimat : ‘tafakaruun’, ‘ta’qiluun’, sebagai aspek kognitif. Dan konsep bergerak  sebagai aspek psikomotorik yang temaktub dalam beberapa kalimat seperti :

QS.Ali-Imran: 137 “Sesungguhnya telah berlalu sebelum kamu sunnah-sunnah Allah; Karena itu berjalanlah kamu di muka bumi dan perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang mendustakan (rasul-rasul)”.

Ada lagi kalimat yang sering kita dengar sebagai berikut : QS.Ar-Ra’d: 11 “Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum sebelum mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri, dan masih banyak lagi.

Mari sejenak kita luangkan untuk keluar dari bilik penempaan kita masing-masing untuk bersama melingkar mengasyiki dolanan ing njaba. Silakan hadir di majlis gugurgunung dengan perasaan gembira, penuh sukacita, kita unduh bersama karunia waktu dan kesempatan dengan suasana riang untuk siap mengunduh bersama kucuran berkah yang Maha memberikan Pengajaran dan Hikmah.

MANAJEMEN BHINNEKA TUNGGAL IKA – Meruwat dan Merawat keanekaan

Apakah sebenarnya yang dimaksud dengan Bhineka Tunggal Ika sebenarnya? Dan bagaimana langkah untuk mengolahnya?

Disini kita akan belajar dari yang paling dekat, yakni tubuh kita sendiri. Ada salah satu organ tubuh kita yakni tulang punggung. Tersusun atas 33 ruas tulang yang bekerja sebagai penopang tubuh atau bisa dikatakan sebagai penopang keberagaman organ tubuh agar tetap berjalan sebagaimana fungsinya masing-masing dengan tugas masing-masing dan karakteristik masing-masing dengan tujuan yang sama, yakni saling bekerjasama menopang hajat hidup manusia dalam menegakkan pengabdian.

Data medis menyebutkan, bahwa susunan tulang belakang sudah terbentuk pada fase pertama, yaitu fase Nutfah/Sulalah. Adapun rincian fase Nutfah adalah sebagai berikut:Continue reading

MUKADIMAH: SAMBUNG ROHSO

Mendekati bulan Puasa biasanya banyak masyarakat kita melaksanakan tradisi-tradisi yang diturunkan oleh leluhur masing-masing. Salah satunya adalah Nyadran. Dimana tradisi ini biasanya diperingati di bulan Rajab atau Ruwah, atau bahkan keduanya. Rangkaian acara di dalamnya pun memiliki kesamaan di berbagai daerah yang melangsungkan tradisi ini, yakni sedekah bumi, zaroh makam leluhur, berdoa bersama, dan dilanjutkan makan bersama.

Jika dicermati dari asal kata nyadran = ny-sradan, Sradan berasal dari istilah Srada yang artinya adalah suci. Seiring berjalannya waktu, istilah sradan menjadi nyadran. Adapun kata sraddha, dalam bahasa Jawa Kuno memiliki makna sebagai perilaku suci untuk mengenang, mendoakan, ataupun memuliakan roh-roh leluhur yang sudah bersemayam di alam baka.

Apakah ini merupakan hasil elaborasi budaya (atau istilah tepatnya apa) dalam sarana dakwah, namun masih mengakomodir budaya sebelumnya?

Kenapa hampir di semua daerah yang melaksanakan tradisi ini sepakat melaksanakannya di bulan rajab dan ruwah?

Marilah duduk melingkar dalam pertemuan rutin Majlis Gugurgunung yang bertempat di Madrasah Diniyah Hidayatul Mubtadi’in Bodean RT. 02 / III Klepu Pringapus Kab. Semarang pada malam minggu tanggal 28 April 2018 pukul 20.00-selesai.

Marilah melingkar melepas rindu, marilah melingkar mengupas waktu, marilah melingkar dan bertukar.