Posted in Mukadimah.

LARAS
Tajdiidu-n-niyaat



Dorman

Bulan lalu, Juli 2019 Majlis Gugurgunung men-Dorman-kan diri. Momentum yang disepakati bersama sebagai intropeksi, evaluasi, perenungan, pembenahan, dan seterusnya dan seterusnya, terhadap beberapa hal yang terjadi secara personal maupun dalam lingkup keluarga gugurgunung.

Deskripisi umum  tentang Dorman bila dianalogikan terhadap tumbuhan demikian:  dor·man berkenaan dengan terhambatnya pertumbuhan (perkembangan) untuk sementara waktu meskipun keadaan lingkungannya sebenarnya bersifat menunjang (air dan cahaya cukup serta suhu naik)

 

Tajdiidunniyaat

(Pembaharuan Niat)

Merupakan dhawuh dari Mbah Nun ke pada seluruh simpul Maiyah, untuk mengangkat hal tersebut menjadi tema besar pada rutinan  tiap tiap simpul pada bulan Agustus 2019.

Pijakan tema besar tersebut salah satunya adalah Tajuk yang dirilis oleh Yai Toto Raharjo; Kembali ke Spirit. Mentadaburi Surat Al – Qoshos ayat 77; Walaa tansa nashiibaka mina-d- dunyaa, bahwa perjuangan manusia sesungguhnya adalah menemukan jati dirinya, siapa dirinya sesuai dengan apa yang dikehendaki oleh Allah SWT.

Pijakan lain berupa panduan dari Mbah Nun mengenai “Jam’iyah Pengusaha Sorga”. Serta  4 Tajuk dari Mbah Nun, (1.Ihtimal; 2. Empat  Amniyat Bergembira dan Menikmati; 3. Air Kawah di Akhir Zaman; 4. Yang Percaya, Percayalah. Yang Ingkar, Ingkarlah). Yang garis besarnya adalah tentang “Manusia Nilai, Manusia Pasar, Manusia Istana/Kuasa”.

Seperti menemukan momentum. Saatnya majlis gugurgunung bangun dari masa dorman. Kembali me-remind beberapa proses sinau bareng gugurgunungan yang secara alamiah selaras dengan beberapa dhawuh tersebut. Kemudian segera melanjutkan rakaat-rakaat selanjutnya.

Momentum unik lainnya adalah Muharram. Bulan dimana satu tahun lalu majlis gugurgunung mengangkat tema “Paseban Muharram”, yang kita niatkan sebagai upaya membangun pondasi peradaban. Yang bahasan utamanya antaralain:

  • Manusia sebagai Khalifah Fil Ardh dan Ahsani Takwim dengan dibekali aset utama yaitu rasa kamanungsan;
  • Kesabaran adalah salah satu teknologi mutakhir.

Yang kemudian point tersebut mencoba diaplikasikan dalam laku srawung, dan menjalankan rintisan bidang-bidang usaha, serta beberapa hal lain.

Paseban Muharram ini juga disepakati sebagai tradisi keluarga gugurgunung, dimana tiap memasuki bulan Muharram, sebaiknya memiliki paugeran tentang hal apakah yang perlu kita lanjutkan/tidak lanjutkan. Atau hal apakah yang perlu untuk mulai diberlakukan dan tidak diberlakukan.

 

LARAS

Sebuah metode yang mencoba diangkat sebagai bahan kajian sinau bareng yang kemudian bisa diaplikasikan secara bersama sama untuk mencapai keselarasan terhadap Firman, atau mencapai laku diri sesuai dengan apa yang dikehendaki oleh Allah SWT.

Kesadaran yang terus dibangun adalah, semua proses terbaik justru harus dirintis setahap demi setahap. Seperti yang digambarkan Allah SWT melalui tanaman, melalui perpindahan siang malam, melalui tetesan yang menggenang, melalui masaknya buah, dan banyak hal lagi dimana hasil dari kesabaran memberikan kenikmatan yang tak akan dicapai oleh hasil yang didapat dari keterburu-buruan. Bahkan apabila dipersambungkan dengan hadist “sampaikanlah meskipun satu ayat”, maka bisa jadi setiap orang berpotensi sebagai hafiz meskipun hanya memelihara satu ayat yang ia suarakan dalam kehidupannya. Bukan hanya disuarakan dengan suara namun juga disuarakan dengan terjaga dalam setiap perilakunya. Sehingga jika diibaratkan, keseluruhan ayat dalam Al Qur’an adalah seperangkat alat musik orkestra atau seperangkat gamelan. Dimana setiap bilah atau instrumen adalah ayat yang memiliki suaranya masing- masing. Apabila suara itu bersama dengan indah dan tertata maka akan tercipta harmoni yang indah baik di telinga maupun di hati. Selayaknya gamelan, setiap instrumen perlu dipelihara dengan tetap dimainkan. Cara memelihara gamelan agar tetap terjaga kondisinya, tetap baik, tidak fals, dan terawat adalah dengan metode bernama: “LARAS”. Laras adalah memainkan gamelan tersebut secara rutin meskipun sedang tidak di panggung. Tone tiap gamelan akan terpelihara dan bisa menyuarakan dengan nada yang ‘dihafal’nya.

 

Perjuangan Manusia Sesungguhnya adalah menemukan jati dirinya

Tadabburnya demikian: perjuangan manusia bisa kita pelajari lewat sejarah manusia. Manusia mempunyai dua potensi yaitu, Ahsani Taqwim dan Asfala Safilin. Atau dengan kata lain, manusia itu dibedakan menjadi dua, bukan laki-laki atau perempuan, melainkan adalah manusia yang tunduk pada perintah Allah (Ahsani Taqwim) dan manusia yang tunduk pada perintah iblis (Asfala Safilin).

Setelah di bumi, versi ahsani taqwim kemudian bekerja dengan membangun strategi dan pertahanan. Namun demikian pula yang menganut versi asfala safilin. Sama-sama turun ke bumi dan juga membuat strategi untuk menggempur perjuangan manusia yang mengabdi.

Nabi Adam AS turun dan mulai membangun peradaban di Bumi. Proses ini diawali dengan perasaan perih dan merasa nestapa. Tapi Nabi Adam berbaik-sangka kepada Allah SWT senantiasa. Sehingga tak lelah memohon ampunan dan selalu membangun perbaikan di wilayah garapannya (bumi). Dibangunlah bumi dengan merujuk-pada tempat sebelumnya beliau tinggal, yakni taman eden atau firdaus, atau paradesa. Peradaban ini juga bisa disebut peradaban Timur karena dimulai dari timur, atau bisa juga digolongkan pada fase peradaban buah Tin (Lo) buah yang keluar langsung dari pohonnya.

Peradaban Nabi Adam juga adalah peradaban perintis, maka rintisan untuk membuka peradaban adalah fitratullah dan khalifatullah. Bahwa nabi Adam meletakkan dasar peradaban dengan konsep pengabdian (ngabekti, ngawulo) dan menjadi pengatur sesuai kehendak-Nya(memayu hayuning  bawana.

Berikutnya adalah peradaban ke dua, yakni peradaban Nabi Nuh AS, pada fase ini kemajuan teknologi di segala bidang sudah banyak dicapai. Era ini sangat maju dan canggih. Sehingga masyarakat ketika itu banyak yang menyangka mereka telah berada pada puncak peradaban sempurna, penuh keberkahan dan kebahagiaan. Layak ketika datang utusan kepada mereka, dianggaplah utusan ini sebagai pihak yang membawa kekisruhan dan dilabeli tidak tahu adat. Namun demikian pekerjaan dan membangun strategi penggembosandari pihak penganut Asfala safilin tidak tinggal diam dengan perjuangan para utusan Allah ini. Pihak yang berada pada jalur merah ini menciptkaanu upaya yang dibangun dengan cara yang lembut dan menjebak. Bagaimana strategi yang dibuat? Mudah-mudahan bisa kita jadikan bahan pasinaon bareng pada malam minggu terakhir ini.

31 Agustus 2019, Mari bersama sama memasuki ruang “Muharram, Harruma”, melingkar dan bertemu untuk saling menemukan. Bersama sama kembali memperbaharui “Niat”. Membangun semangat perjuangan untuk senantiasa “Merawat dan Menjaga”. Semoga senantiasa se-Laras dengan kehendak Allah SWT.

 

…… Aamiin.

Facebooktwittertumblr