Posted in Kembang Gunung.



Road to “Makan bareng Kanjeng Nabi” – Bagian 3






Silah Rindu

 

24 November, H-1 Makan bareng Kanjeng Nabi. Bertepatan dengan Rutinan Majlis Gugurgunung. Semilir angin Gunung Ungaran, Kopi, Rokok, Langit yang cerah, Rembulan bulat utuh, adalah swasana yang lengkap untuk menyicil rindu. Malam itu, edisi spesial Gugurgunung. Rutinan kami khususkan untuk Tawasul, Sholawat, dan Munajat. Wadyo bolo Gugurgunung datang lebih awal. Langsung menyeduh Kopi, menyalakan Rokok, lalu melingkar pada gelaran keloso yang sudah ginelar lebih awal oleh Mas Mundari Karya. Kopi, Rokok, dan Keloso bagiku adalah symbol pangeling tentang Khouf, Roja’, dan Keikhlasan. salah satu upaya yang sering saya sinauni untuk menyeimbangkan diri.

Kehangatan Majlis Gugurgunung

Setelah suasana meneb, acara segera dibuka oleh Mas Diyan. Tawasul dipimpin oleh Mas Ari Lodhang, Sholawat dan Munajat oleh Mas Tyo dan Om Jion. Khusuk dan khidmat. Di tengah berlangsungnya Sholawat, beberapa menit sebelum Mahalul Qiyam, Mbak Dewi beserta keempat temannya turut hadir, langsung gabung duduk melingkar. Dan sejenak kemudian kami sama sama berdiri Mahalul Qiyam.

Mas Tyo dengan nada suara lirih dan lembut namun jelas terdengar berkolaborasi dengan lengkingan nada suara Om Jion yang mendayu dayu. Sesekali nada suara jamaah terbawa naik, beberapa ada yang terputus karena isak tangis. Saya sendiri, pecah, justru ketika di tengah tengah Sholawat, Mas Tyo secara natural dan spontan bilang, “wah, sing iki aku lali nadane”. Sempat jeda sejenak, lalu Om Jion meneruskan dengan bait Sholawat lainnya. Menurutku, itu adalah adegan yang sungguh mengharukan.

Pembacaan sholawat yang di pimpin oleh Mas Tyo

Rangkaian Tawasulan, Sholawat, dan Munajat, rampung. Kami kembali duduk dan menghela nafas sejenak. Lalu kembali nyalakan rokok, ngejog kopi, dan gendhu gendhu rasa. Mas Diyan mempersilahkan tamu untuk memperkenalkan diri, dan perwakilan dari kami juga menyampaikan sekilas tentang Gugurgunung. Mas Agus menyampaikan beberapa hal terkait tema besar tahun 2018 yaitu “Laku Kasantikan”. Saya membantu Mas Diyan menggulirkan beberapa pantikan dari Mas Agus untuk didiskusikan bersama sama. Momentum yang pas untuk me remind kembali rekam jejak dan gapaian gapaian keluwarga Gugurgunung selama 2018. Untuk kemudian menjadi catatan catatan atau simpulan sementara yang akan kita usung pada puncak acara tahunan yang menjadi tradisi rutin Majlis Gugurgunung, yaitu Acara “Tancep Kayon” pada bulan Desember.

Sudah lingsir wengi, Mbak Dewi beserta keempat temannya pamit, kami saling menyampaikan untuk bisa sinau bareng lagi.

Acara dilanjutkan dengan rembug persiyapan “Tancep Kayon”. Kesanggupan teknis, rantaman acara beserta penugasannpenugasannya, satu persatu beres. Sisanya bergulir.

Rembug selanjutnya adalah persiapan berangkat ke Jepara, acara “Makan bareng Kanjeng Nabi”, yang terhitung tinggal beberapa jam lagi. Teknik keberangkatan,  titik kumpul, estimasi waktu, dan lain lain, tersepakati. Tak ketinggalan pula, Pak Zamroni, sesepuh Gugurgunung dari Kendal, via Om Jion, menitipkan sekarung Mangga Manalagi yang Beliau antar dari Kendal ke Tugu – Semarang, rumah Om Jion.

“Kang, iki aku panen pelem ngarep omah, titip kanggo acara Makan bareng Kanjeng Nabi”, begitu kira kira yang disampaikan Pak Zam kepada Om Jion. Silah Rasa yang menurutku, sangat teatrikal.

Kokok Ayam kian bersahutan, juga kumandang Tarhim dari Masjid Masjid. “Sak ududan malih nggih”, begitulah aku mengusulkan. Kali itu batang rokok Mas Mundari yang kita sepakati. Kira kira jam tiga an, hisapan terakhir rokok Mas Mund, lalu tegesan diceceg pada asbak. Tikar digulung, kami pamit.

Belum juga tidur, namun tak kunjung ngantuk, seperti fenomena masa kecil dulu saat mau pergi tamasya. Atau ketika masa remaja saat janjian ketemu dengan kekasihnya. Selepas subuh notifikasi WA sudah kluntang klunting, saling konfirmasi persiyapan keberangkatan. Titik kumpul di Bangetayu. Mas Agus, Kang Padmo dan Mbak Dewi berangkat dari Ungaran satu mobil. Tim teater Wangker Bayu juga berangkat satu mobil, para kekasihnya turut serta. Om Jion beserta dua dulur lainnya menyusul serampung acara keluwarga di Grobogan. Perjalanan sangat lancar, kami tiba di Karangrandu –  Jepara lebih awal. Transit di rumah Mas Burhan. Tampak  aktifitas persiyapan dulur dulur Karangrandu. Ibu ibu dan Mbak Mbak sibuk masak. Bapak Bapak dan Mas Mas sibuk menata lokasi acara. Juga Anak Anak kecil tampak mulai ramai, minta mandi dan nganggo klambi anyar.

Mas Kafi menemani kami di tempat transit yang sudah tersedia Kopi, Teh, Pohong Goreng mrekah yang empuk kemrunggi, serta buah buahan.

Kehangatan di Karangrandu, Jepara

Tampak Mas Kahfi mendiskusikan beberapa hal dengan Mas Agus di teras. di ruang dalam, tampak pula Mas Ginanjar, Mas Chafid, dan Mas Yoga melanyahkan dialog. Mbak Dewi dan Mbak Aul dandan sedemikian rupa. Mas Dhika, Mas Diyan, dan Mas Pungki berdumplak dumplak meramu akapela yang bakal mengiringi pembukaan teater.

 

Kasno

Facebooktwittertumblr