Posted in Kembang Gunung.



DITUNTUN REMBULAN






Oleh : Ihda Ahmad Soduwuh

Masih ingat saat HTI ramai-ramai dirundung warga senegeri? Mbah Nun atau yang oleh Mas Agus dipanggil Sahan, waktu itu merangkul pelarian politik itu. Puncaknya adalah seorang dutanya yang mualaf-provokatif mendatangi forum maiyahan dan terharu pada fenomena sosial ini. Setelah reportasenya viral, maiyah ikut kena jatah lemparan celaan sebab dicap berpihak pada pengusung gagasan khilafah ini.

Kala itu secara spontan kuajak kopdar seorang kawan aktifis senior organisasi tersebut di Majlis Gugurgunung. Kebetulan rumahnya berdekatan dengan lokasi. Kawan karib semenjak pakai seragam putih abu-abu ini antusias saja sebab lama kami tak bersua. Anomali kemesraan karena di grup-grup Whats App kami saling gasak soal ide. Di dunia nyata atau japri tetap ada keakraban dan kesadaran bahwa yang diperjuangkan sama juga.

Pertama kali datang ke Majlis Gugurgunung yang berlokasi di rumah seorang jamaah itu kami merasa sangat disambut hangat. Kebetulan jarak saya ke lokasi yang agak jauh, diperjalankan agak telat. Si pejuang khilafah sudah sampai dan ngopi duluan meski baru di teras. Buletin maiyah ia pegang sembari menunggu saya. Di dalam rumah rentetan acara pembuka maiyah sudah dimulai.

Mungkin karena lingkarannya di angka puluhan orang, suasana kekeluargaan begitu terasa di Simpul Maiyah Ungaran ini. Satu sama lain penggiat maupun jamaah saling menyambut dengan tangan terbuka dan senyuman ramah. Bahkan ada kesempatan mikrofon bergilir di mana tiap yang hadir berhak menyampaikan apa saja. Mulai dari curhatan, pertanyaan, sampai gugatan, boleh dilayangkan ke tengah forum. Sebuah wujud demokrasi tanpa babibu, selama ada kemauan, silakan ajukan.

Forum ini terdengar sampai telinga saya karena direkomendasikan beberapa pihak. Saya dapat dari Gus Aniq yang mengampu RKSS dan Om Budi Maryono yang narasumber tetap di SulukSastra. Keduanya yang juga pembicara di Gambang Syafaat seringkali menyatakan padaku bahwa kalau ingin belajar tentang Jawa dan tradisi, datang dan timbalah di Majlis Gugurgunung. Ditujukan sebagai laboratorium keJawa-an, sudah sangat terasa saat duduk di tengah lingkaran ini.

Uniknya, setelah setahun absen datang, kali ini Gusti Allah memperjalankan rutin hadir di tengah maiyahan ini. Melalui seorang kawan yang dipertemukan maiyah, seringkali ingatkan acara ini di hari H. A-ndil-Allah, selalu malam purnama atau mendekati bulat sempurna. Dua kali datang pertama dihadirkan di outdoor, pelataran sebuah Madrasah Ibtidaiyah. Di seberang masjid besar itulah saya menikmati kesyahduan alam. Tadabbur alam yang sudah sangat lama saya tinggalkan seiring masa berkeluarga tiba.

Kapan lagi bisa duduk menyesap atmosfer berbintang, bulan, angin pegunungan, mistis, tanpa perlu merasa asing? Apalagi kopi yang selalu panas tinggal ambil tanpa sungkan. Sungguh lengkap Majlis Gugurgunung ini. Betul-betul Njawani, tanpa sekat, egaliter, menguliti konsep warisan leluhur dengan rendah hati dan hati-hati. Saling timpal pendapat usai pemaparan tema menandakan kehangatan persaudaraan berwasilah maiyah. Bahkan gasak-gasakan antar penggiat dan jamaah sesekali mencuat, membuat suasana terus saja cair dan hangat menyelingi kepadatan bahasan.

Mas Kasno bahkan pernah berkata bahwa kehadiranku yang kurasa diperjalankan ini sebagai jawaban atas doa-doa di awal memulai Majlis Gugurgunung. Sebuah ajakan untuk kehadiran sedulur-sedulur yang butuhkan. Ini terasa sekali saat momen mengundang Master Zaen Sang Ahli Terapi Tulang Punggung. Tak dinyana kemunculanku sangat pas, hanya karena ingin memandang rembulan lantas dapat temukan solusi yang selama ini mustahil kudapat. Alhamdulillah manjur, bisa bermaiyah dalam jangka lama tanpa harus bergantung pada sandaran. Sebuah sunnah Kanjeng Nabi yang akhirnya bisa kutempuh tanpa kesakitan.

Suatu saat Om Eko Tunas, kawan lama Mbah Nun, hadir di Gugurgunung bawakan monolog beliau. Di momen itu kebetulan ada sedulur-sedulur datang dari desa sekitar dan Simpul Maiyah Salatiga. Setelah acara resmi selesai, mikrofon dimatikan, nasi jagung berikut lauk-pauk dibagikan. Inilah keunikan lain dari simpul maiyah ini. Selalu ada tanda syukur sederhana khas pegunungan. Menu yang kujumpai hanya di satu tempat ini.

Pas menyantap makan itulah perbincangan basa-basi hadir di antara jamaah. Saya dan kawan langsung akrab dengan lingkaran kecil yang terbentuk. Di situlah kami cari persamaan antar jamaah. Rupanya ada kemiripan dalam kejadian-kejadian pertanda kehadiran Tuhan. Sesepele bisa bernegosiasi soal turunnya hujan. Kawan-kawan ini sudah buktikan bahwa Gusti Allah memang bisa disapa meski ibadah bolong-bolong.

Kini sudah kubulatkan tekad untuk rutin hadir ke simpul ini. Menimba ilmu Jawa secara mendalam sebagai niat awalan. Semoga senantiasa diperjalankan Tuhan. Berbekal paseduluran memperkaya pengetahuan dan mengasah pengalaman.

 

Facebooktwittertumblr