Sholawat Munajat Maulid Nabi Muhammad SAW

Malam minggu terakhir pada bulan November jatuh pada tanggal 24 November 2018. Rutinitas bagi Majlis Gugurgunung untuk nggelar kloso, duduk melingkar serta berdiskusi. Namun sedikit berbeda pada edisi bulan ini, yakni khusus untuk bermunajat serta bersholawat. Dimana bertepatan juga dengan bulan kelahiran Nabi besar junjungan kita, Nabi Muhammad Salallahu ‘alaihi wassalam.

Hampir pukul 21.00 WIB, kegiatan dimulai dengan do’a wasilah dan tembang Gugur gunung oleh Mas Ari, dilanjutkan dengan munajat Maiyah, serta bersholawat oleh Mas Tyo juga Mas Jion.

Pembacaan sholawat yang di pimpin oleh Mas Tyo

Tiada tema yang dikhususkan untuk dibahas pada malam itu, segala pembahasan mengalir dengan sendirinya. Dimaksudkan pula supaya dapat diakhiri lebih awal sebab keesokan paginya, Majlis Gugurgunung berencana untuk menghadiri kegiatan dari Majlis Alternatif, khususnya Kampus Sawah dengan kegiatan bertajuk Makan Bareng Kanjeng Nabi.

Sedikit yang menjadi pembahasan pada malam itu ialah tentang, tancep kayon. Dimana tancep kayon merupakan sebuah tradisi akhir tahun bagi Majlis Gugurgunung untuk berhenti, kemudian mengevaluasi apakah masih perlu dilanjutkan atau tidak. Memang Majlis Gugurgunung tidak dipaksakan untuk terus ada, sebab lebih baik tahu kapan untuk berhenti daripada kapan harus menambah. Diharapkan berhenti atau mengulangi kegiatan tersebut karena fitroh hajat kehidupan.

Seperti halnya lapar dan haus, kita makan dan minum bukan karena kita ingin terus makan dan minum. Tetapi karena rahmat Allah, kita ditakdirkan memiliki fitroh untuk lapar dan haus. Majlis Gugurgunung senantiasa bertahan agar Majlisan ini semoga tetap dirahmati oleh Allah, dengan tetap memiliki alasan untuk makan karena lapar atau minum karena haus. Pada tahun ini, akan disudahi dengan laku Kasantikan yang sudah dimulai sejak bulan Januari lalu.

Sedikit hal yang bisa kita gali dari kasantikan. Hakikat dari pertemuan dengan setiap hal baik lembut ataupun kasar ialah kerinduan kita pada perjumpaan dengan Allah, bukan menjumpai diri kita sendiri yang mungkin memang sedikit ada cipratan dari Allah. Maka Allah pun berkata bahwa, kemanapun kita menghadap adalah wajah Allah.

Kecenderungan kita akan lebih mendekat pada hal-hal yang kita anggap sehat, gebyar, higienis, dlsb. Beberapa hal justru terkadang tidak kita pilih untuk berjumpa. Seperti pada hadist qudsi bahwa seolah-olah Allah mengeluh kelaparan, kehausan. Padahal terkadang hal tersebut justru akan mempertemukan dengan Allah.

Tetapi tidak patut kita paksakan pula mengejar untuk mengetahui wujud jasadnya Allah, cukup dengan merasakan keagungan, kebesaran serta ketinggian Allah ketika kita menjumpai kehidupan.

Tahun kasantikan berarti menuntut kita untuk mempercantik diri (santika), bukan hanya untuk wanita namun juga kepada pria. Santika, dipecah menjadi dua, pertama “sakti” dan yang kedua ialah “cantik”.

Clue yang tersedia bahwa sakti ialah orang yang tidak memiliki musuh. Sebab setiap hal yang kita jumpai adalah refleksi dari hal yang kita lakukan. Jika kita sedang mempercantik diri maka akan dipertemukan pula dengan kecantikan.

Contohlah bayi yang belum bisa melakukan apa-apa. Namun siapa sosok yang tidak memperlakukan bayi dengan cantik ?. Kecenderungan umum, tidak ada yang sampai marah kepada bayi yang menangis. Bahkan hingga tahu maksud dari si bayi, apakah lapar, haus, sakit dll.

Karena bayi disebut masih fitroh, berarti rumus untuk mencapai kasantikan ialah dengan tidak menjauhkan fitroh dari diri kita. Bahkan di dalam Islam pun setahun sekali diajarkan untuk kembali pada fitroh. Bahkan sebulan, seminggu, sehari sekalipun bisa. Setahun sekali dengan idul fitri, bulanan misalkan dengan maiyahan atau majlisan apapun yang dapat menjadi sarana untuk mendekat kepada Allah. Mingguan misalkan jum’atan yang kontributif dan konstruktif bukan hanya mengunduh pahala saja sebab pahala yang diperoleh sangat besar. Dalam hari jum’at dimaksudkan untuk bertemu, berkumpul, mereview beberapa hal untuk ditata di hari sabtu dan dimulai lagi di hari ahad. Harian dengan sholat lima waktu. Senantiasa setiap waktu menegakkan level kemanusiaan senantiasa yang Allah harapkan, yakni sebagai abdi dan khalifah. Bukan malah memburu waktu. Jangan sampai tenggelam di kedangkalan, jangan sampai terjerembab di kerendahan. Yang lebih singkat jaraknya lagi ialah, setiap bernafas, berkedip, berdetaknya jantung kembali kepada fitroh. Setiap hal yang kita lakukan senantiasa menyampaikan atau melakukan kebaikan, insya allah setiap nafas yang kita hirup, tiap jantung berdetak turut menjaga fitroh kita sebagai manusia.

Kehangatan Majlis Gugurgunung

Bukan hanya menjadi cantik namun gemilang, juga berpendar yang harus tidak kita miliki. Karena semua itu harus kita abdikan kepada Allah, karena semua itu adalah miliknya.

Maksud dari kasantikan ialah mau untuk “dandan”. Tidak harus dandan menggunakan bedak dll, namun melihat kursi rusak lalu ingin memperbaiki itu juga merupakan dandan. Dandan itu tidak dipaksa harus ideal, ketika tidak mampu melakukan dengan perbuatan maka dengan perkataan. Tidak sanggup berkata, jika diam saja untuk tidak menambah masalah juga disebut dandan.

Sesi pertanyaan diawali dari Mas Tyo yang menpertanyakan tentang sensitivitas apakah fitroh atau pengaruh dari lingkungan? Dianalogikan sebagai tiap-tiap bagian dari pohon, dan masalah ialah api. Pasti daun akan memiliki sensitifitas yang lebih tinggi jika dibandingkan dengan ranting, dahan apalagi batang. Andaikan bagian-bagian dari pohon tersebut merupakan rangkaian dari masing-masing manusia yang sedang menjalankan fungsinya. Orang yang sensitif pasti memiliki kecenderungan yang berbeda dengan orang yang easy going. Salah satunya ialah mengurai sebuah hal yang rumit serta membutuhlam waktu yang lama, sensitif menjadi tidak produktif ketika disebut baperan. Padahal perasaan itu memang umum untuk selalu digunakan, namun istilah baperan seakan mengkotak-kotakkan yang seolah menuding kualitas mental seseorang. Semakin seorang sensitif maka dia akan semakin mampu menyentuh wilayah-wilayah titah. Tukang bangunan dan seniman, mungkin terlihat lebih berkelas seniman. Namun belum tentu seniman juga bisa menggarap pekerjaan-pekerjaan tukang, demikian juga sebaliknya. Sebab sensitifitas yang dimiliki masing-masing berbeda.

Melihat benda-benda peninggalan leluhur meskipun hanya terbuat dari batu namun mampu untuk diukir. Sangat berbeda dengan era saat ini, proses pembangunan diambil jalan yang paling instan, praktis. Semakin banyak pihak yang kita singkirkan karena tidak kita anggap penting, maka kita akan menjadi peradaban yang tidak penting juga.

Menjadi bangsa yang sensitif lebih baik dibanding bangsa yang baperan dalam idiom populer. Contoh kasus baper dalam idiom populer ialah marah ketika calon pemimpinnya diolok-olok. Sedangkan jika membawa perasaan di dalam setiap lini kehidupan maka tidak masalah.

Kita coba memetakan idiom-idiom yang disampaikan dalam struktur komunikasi horizontal kepada manusia dan juga vertikal atau yang bersifat ketauhidan.

 

Leluhur

Kita hidup menggunakan warisan dari leluhur. Padahal 200 tahun lagi kita akan menjadi leluhur juga, lalu apakah yang akan kita wariskan?

Yang harus kita pahami ialah, seseorang yang kita sebut leluhur, ialah orang yang selama hidupnya menjalankan titah-titah keluhuran. Bukan hanya karena sudah meninggal maka disebut leluhur. Perlu dibedakan antara leluhur dengan lelembut, telanjang atau polos, pasrah atau kalah.

Indikasi disebut leluhur ialah bukan karena menyebut dirinya sendiri luhur namun rumusnya ialah karena pandai bersujud. Maka ketika bersujud, yang kita sebut ialah keluhurannya Allah. Peradaban yang dibangun oleh leluhur kita, dalam ranah yang sedang menghamparkan segala wilayah untuk menjadi tempat bersujud atau masjid. Hakikat dari sebuah masjid ialah, tempat untuk bersujud. Dimanapun kita mampu bersujud kepada Allah, maka hakikatnya kita mendirikan masjid disana. Dengan kesadaran penuh bahwa setiap ada keluhuran yang menempel pada diri kita, maka senantiasa kita sadar bahwa keluhuran tersebut berasal dari Allah.

Seperti halnya jika ada kasih sayang yang kita lakukan maka, Allah yang maha rahman rahim meridhoi kita, bukan karena kita memproduksinya.

Guliran diskusi edisi spesial ini tidak sampai larut. Sebab masih ada pembahasan lain serta pagi harinya ada agenda bagi Majlis Gugurgunung untuk ngombyongi kegiatan Majlis Alternatif di Jepara yang bertajuk Makan Bareng Kanjeng Nabi. Sekian reportase kali ini. Semoga bermanfaat.

 

Andhika Hendriyawan

Road to “Makan Bareng Kanjeng Nabi”

“Rumah Bahagia”

 

Dulur-dulur Jepara menamainya “Rumah Bahagia”, dan aku setuju. Begini …..

Induk semang Rumah Bahagia tersebut adalah Mas Kafi dan Mbak Diyah, pasutri yang bertubuh makmur, dan mempunyai satu titik artistik yang sama yaitu lesung pipi. Pribadi yang ramah, supel, berinteraksi dengan berbagai kalangan, profesi, usia, dll. Belakangan saya tahu bahwa Beliau ternyata pernah diamanahi oleh masyarakat sebagai Petinggi. Layak, ” gumamku”.

Pertama kali saya berkunjung ke sana, ketika nderekke Mas Agus beserta Keluwarga Gugurgunung, selepas dari ngombyongi simpul Maiyah Semak – Kudus. Saya menangkap sebuah organisasi ruang yang menarik dari Rumah Bahagia tersebut. Begini ….

Ruang tamu yang terbuka, terletak di teras belakang rumah, bersebelahan dengan kamar tidur yang ventilasinya berupa jendela kaca naco yang selalu terbuka, yang ternyata sengaja difungsikan untuk display mainan anak anak. Juga berhadapan dengan dapur, dan sejarak 5 meteran adalah kamar mandi. Tamu benar benar berasa bagai bagian dari anggota keluwarga rumah tersebut.

Rumah Bahagia

Pada sisi dinding yg batanya terekspose, juga terpampang kalender, yang bersebelahan dengan white board bertuliskan Jadwal kegiatan yang cukup padat. Luar biasa, ruangan terbuka yang bisa dibilang tidak luas tersebut, ternyata melahirkan rentetan kegiatan yang luas, “gumamku lagi”

White Board yang berisikan agenda Majlis Alternatif, Jepara

Berada dalam rumah tersebut, tidak bisa menghindar dari yang namanya diskusi. Banyak ide dan gagasan yang lahir, dan banyak ide dan gagasan yang terealisasi. Majlis Alternatif, Kampus Sawah, Hati Petani, Tabur Benih Ikan, Silaturrahim antar Simpul, adalah beberapa diantaranya yang berjalan secara Istiqomah. Lebih menakjubkan lagi, karena hampir semua kegiatan terschedule, terdokumentasikan, terevaluasi, dan terangkum menjadi literasi yang terkumpul sebagai khasanah pustaka yang kelak bisa menjadi referensi sinau generasi selanjutnya. Mas Agus menjadi salah satu asbab Ketersambungan  kaluwargo gugurgunung lewat benih katresnan yang ditanamnya sejak kurang lebih sewindu yang lalu.

Agustus 2018, keluwarga gugurgunung menemani dulur dulur Jepara di Rumah Bahagia berdiskusi tentang gegayuhan akan digelarnya sebuah acara sakral di bulan Maulud, acara yang dipandegani oleh Majlis Alternatif, Kampus Sawah, Hati Petani tersebut diberi judul “Makan bareng Kanjeng Nabi”.

Makan bareng Kanjeng Nabi ???? ” gumamku, kali ini sungguh sambil bergetar”.

Antusias terhadap acara tersebut sangat terasa, terbukti dari banyaknya peserta yang hadir dengan ide dan gagasannya. Namun ada pula yang datang untuk melepas rindu dengan Mas Agus.

suasana kehangatan ketika berdiskusi

Diskusi menggelinding sedemikian rupa, masing masing saling melempar gagasan, lalu masing masing saling menunjuk diri untuk menyampaikan kesanggupan. aku siyap nanam Jahe, aku tak nanam lomboknya, aku terongnya, aku sanggup kacang tanah, telo biar saya yang nanam, dst …. begitu kurang lebih mereka saling bersahutan. Ringkasnya, ini adalah acara Makan bareng Kanjeng Nabi. Masing masing ingin mempersembahkan yang terbaik untuk acara tersebut. sesuatu yang dihidangkan sebisa mungkin adalah hasil dari menanamnya sendiri.

Kesanggupan kesanggupan tersebut kemudian dicatat, dirangkum, dilaksanakan, diamati bersama progressnya, disinauni fenomena fenomenanya, dst dst. Bentuk diskusi yang mengharukan. Mas Agus pamit udut ke luar, (mungkin karena haru). Lalu giliran saya untuk dipersilahkan berbicara, namun gagal. Karena yang tumpah justru air mata. Entah ….

 

Kasno

NYUWUN JAWAH

Marja’ maiyah Syech Muhammad Nurshamad Kamba dalam tahun ini menyampaikan bulir-bulir bening ilmu yang bisa dinikmati kesegarannya bagi banyak pihak, bukan hanya kepada lingkup keluarga Maiyah saja namun juga kepada segmen sosial yang bisa jadi notabene belum cukup ‘basah’ dengan Maiyah.
Bisa dikatakan, bahwa buliran-buliran ilmu beliau laksana butir-butir kesegaran dari langit guna membasahi bumi. Buliran itu antara lain diterbitkannya “Sejarah Otentik Nabi Muhammad” yang merupakan kitab referensi penting dari tulisan Prof. Dr. Husein Mu’nis yang oleh beliau Syech Kamba telah disulih bahasakan ke Bahasa Indonesia. Kemudian juga sebelumnya, terbit pula tulisan beliau bersama Sudjiwo Tedjo dalam buku bertajuk “Tuhan Maha Asyik” dan yang paling bungsu adalah buku beliau  yang berjudul “Kids Zaman Now menemukan kembali Islam”. Bagi gugurgunung deretan tulisan-tulisan beliau sangat mengandungi muatan cinta, terlebih lagi salah satu buku pustaka gugurgunung berjudul “Desa Purwa” pun turut dihantar oleh dhawuh yang bijak dan mendalam oleh Syech Kamba.

Bulan ini, sebagai sedikit wujud cinta kami kepada Syech, kami ingin mengangkat tema berangkat dari buku-buku atau tulisan-tulisan beliau. Bahwa tulisan beliau tentu tidak akan cukup satu malam saja diurai dan diserap maka dipilihlah satu bab dalam buku “Kids Zaman Now …” yang berjudul “Mengajarkan kearifan dan kebijaksanaan”. Kami tetap tahu bahwa untuk satu tema ini saja tak bisa rampung disinaoni dalam semalam. Perjalanan untuk terus memahami kearifan dan kebijaksanaan ini akan terus berlanjut dalam setiap langkah kehidupan dalam pergantian siang malam dan pada putaran musim. Memang demikianlah sepertinya cara belajar, hujan semalam tak lantas menjadi jawaban kesuburan bagi keseluruhan sisa rentang masa. Akan tetapi harus ada guyuran hujan lagi dan lagi pada periode-periode hidup selanjutnya, sabab pasti akan mengalami kekeringan lagi dan kekerontangan kembali. Sebab itulah kami menempatkan diri bagai tanah kerontang yang sinau rindu untuk disapa kerinduan sang hujan yang menghantarkan basah. Nyuwun jawah melalui salah satunya buliran-buliran bening dalam tulisan Syech Kamba.

Dalam Bahasa Jawa disebut sebagai “Nyuwun Jawah” arti bebasnya adalah : “meminta hujan”. Bahwa tidak ada fenomena pertumbuhan di bumi tanpa melibatkan langit. Hal ini bisa diartikan secara jasadiah sebagai hujan yang harfiah yang kemudian menumbuhkan bebijian. Atau bisa juga dimaknai non harfiah bahwa uluran langit kepada bumi bisa berupa ilmu, keteladanan, utusan, pencerah, pemandhu, penuntun, ataupun pamomong.

Mukadimah Majlis gugurgunung,

Edisi Oktober 2018 “NYUWUN JAWAH”

REPORTASE: PASEBAN MUHARRAM

Majlis Gugurgunung pada akhir bulan September ini kembali menggelar rutinan Maiyahan pasca melebur pada edisi bulan Agustus lalu di Gambang Syafa’at. Kegiatan ini dihelat pada tanggal 29 September 2018, bertempat di kediaman Mas Mundari yakni di Ngempon, Ungaran, Kab. Semarang.

“Paseban Muharram” menjadi tema yang dipilih pada diskusi malam hari ini. Berkesesuaian pula dengan bulan ini, yakni bulan Muharram atau Suro di kalender Jawa.

Pembacaan do’a wasilah, Wirid Gugurgunung, tembang Gugurgunung, dan Munajat Maiyah.

Semua yang hadir telah duduk melingkar, hingga dimulailah kegiatan malam itu pada pukul 21.00 WIB. Diawali dengan pembacaan do’a wasilah oleh mas Ari, juga dengan Wirid Gugurgunung dan memimpin tembang Gugurgunung anggitan mbah Narto Sabdo. Lanjut dengan Pembacaan Munajat Maiyah oleh mas Jion.

Diskusi dimulai dengan pembacaan Mukadimmah oleh mas Kasno selaku moderator yang juga dibersamai oleh mas Dian untuk memandu jalannya diskusi. Semua yang hadir menyimak pembacaan mukadimmah dengan seksama. Beberapa yang hadir yakni sedulur dari Majlis Alternatif Jepara, juga sedulur dari Semarang, serta Master Zain Zamatera bersama dua kerabat dari Pagarnusa Salatiga. Namun Master Zain pada kesempatan kali ini menyampaikan permintaan maaf yang sebesarnya karena beberapa hal, baik karena beliau yang meminta maaf atas kedatangannya yang terlambat, lalu meminta do’a untuk Zamatera yang akan mendapatkan surat pengesahan dari Kementerian Kesehatan sebagai Badan Terapist resmi di Indonesia, serta beliau mohon izin untuk pulang lebih awal sebab secara mendadak harus mengejar jadwal pesawat di Surabaya untuk menghadiri kegiatan di Batam esok pagi, dimana sesungguhnya berat pula bagi beliau yang sebenarnya rindu untuk melingkar bersama Majlis Gugurgunung.

Usai sepatah dua patah kalimat disampaikan oleh Master Zain, tiba waktunya untuk mas Yoga membawakan sebuah lagu untuk menghibur sedulur yang hadir. Sebuah puisi karya Chairil Anwar berjudul “Sia-Sia” yang diaransemenkan menjadi sebuah lagu mendapatkan apresiasi yang cukup baik. Kemudian mas Dian selaku moderator kembali membuka sesi diskusi. Mas Ajik menjadi yang pertama ditunjuk olehnya untuk memantik bahasan diskusi yang dapat dikembangkan lebih luas dan dalam.

Mas Ajik menjadi yang pertama ditunjuk oleh moderator untuk memantik bahasan diskusi

Tentang kata pada tema ini, yakni Paseban dimana diartikan sebagai pertemuan. Setiap hari kita mengalami proses pertemuan-pertemuan. Baik dengan alam, yakni bertemu dengan pagi ataupun malam. Juga pertemuan dengan manusia-manusia lain. Sedari bangun tidur hingga menuju kembali tidur, sebenarnya sangat banyak pertemuan yang terjadi. Namun itu semua juga tergantung pada kesadaran kita. Apakah diri kita ini menyadarinya atau tidak. Ketika dihadapkan pada sebuah pertemuan, banyak kemungkinan pada pikiran kita yang terseret ke belakang yakni masa lalu seperti sedang ada masalah hutang dlsb. Atau bahkan pikiran melompat ke depan dimana hal itu masih belum jelas, seperti besok makan apa? dlsb.

Kemudian pak Zam juga melanjutkan pembahasan. Terkait mukadimmah, muncul sebuah pertanyaan. Tercantum dalam mukadimmah bahwa, terkait pula tema ini dengan terjadinya salah musim. Manusia berperan penting dalam pengrusakan alam hingga berujung musim yang sering tidak jelas. Namun, ketika alam nanti semakin rusak hingga ujung kerusakan apakah justru akan menemukan keasliannya?

Salah seorang sedulur dari Jepara, yakni mas Anang. Juga memiliki sebuah pertanyaan untuk memantik diskusi. Bahwa alam yang baik sudah dirusak oleh manusia, sehingga alam seakan memberontak ataupun marah. Namun bagaimana cara agar alam dapat kembali sesrawungan dengan kita manusia?

Hampir senada, mas Ari juga memiliki pertanyaan. Terjadinya salah mongso dikaitkan dengan manusia sekarang yang juga sudah salah mongso. Atau salah buruan / salah yang dimakan. Manusia sekarang justru lebih memburu dunia. Namun bagaimana agar tidak terjadi “salah makan” seperti ini?

Mas Jion merespon tentang soal pranata mangsa. Dimana bumi akan menurut dengan segala cara manusia mengkhalifahinya. Sebuah kata luhur yakni Memayu Hayuning Bawana, mungkin bisa menjadi salah satu alternatif cara untuk kita sesrawungan dengan alam kembali.

Mas Agus turut merespon dari beberapa pantikan diatas. Paseban, seba diartikan sebagai sowan, mangkat, bertemu. Paseban Muharram berangkat dari bekal yang kita himpun dari setahun yang telah jalani sebelumnya. Dalam sekian rentang waktu dari lahir, senantiasa dalam rangka seba. Namun bagaimanakah seba yang baik yang perlu kita telaah lebih dalam.

Muharram, berasal dari kata Haruma, yakni tercegah. Setiap memasuki bulan Muharram harus memiliki paugeran tentang hal apakah yang perlu untuk dilanjutkan, dan apakah yang tidak perlu untuk dilanjutkan pada tahun berikutnya. Selain itu juga perlu dipilah tentang hal apakah yang perlu untuk mulai diberlakukan dan tidak lagi diberlakukan. Meskipun diluar diri kita masih ada yang masih memberlakukannya. Sebagai contoh ialah, penggunaan pupuk kimia pada tanaman baik sayuran maupun buah-buahan. Meskipun kita sedikit sesak merasakannya, sedangkan hal tersebut terus berlanjut secara kontinue. Tetapi kesadaran yang harus dimiliki ialah bumi sudah bersusah untuk menghasilkannya. Baiknya, kita memformat diri menjadi pihak yang tidak terlibat oleh sistem nafsu. Sebab ada sistem yang dibangun oleh akal. Sistem tersebut dapat dipakai hingga level kenegaraan. Ada dua negara yang disebut oleh Mbah Nun yakni China dan Iran, dimana negara tersebut sangat memikirkan rakyatnya hingga level terkecil. Meskipun hal tersebut tidak terjadi di Indonesia, apakah kita menolak Indonesia? Tentu tidak, biarkan saja hal tersebut berlanjut. Sebab manusia terkadang perlu pembuktian.

Ada beberapa hal yang terkadang bisa tertangkap oleh Akal, ada yang terserap oleh pikiran, ada pula yang harus dibaca melalui kejadian. Contoh simulasinya, ialah ketika negara memiliki regulasi khusus tentang pupuk dan biji-bijian. Ketika hanya mampu dikonsumsi dan dimainkan oleh pihak besar dan hanya menguntungkan salah satu pihak saja, dan pihak tersebut bukanlah petani.

Apakah perlu kita melakukan kudeta? Jelas tidak. Sebab itu bukanlah pilihan yang baik. Solusi yang paling berkemungkinan baik ialah memberikannya contoh, seperti yang dilakukan oleh sedulur Majlis Alternatif di Jepara dan Petani Muda di Jogja yang menggunakan pupuk organik.

Andai, selama tujuh tahun ke depan akan terjadi kesengsaraan. Bagaimana kita menghadapinya? Apakah akan kita mengkonversikannya menjadi kekebalan ataukah justru kebebalan?

Jika terjadi kerusakan secara masif, yang itu dapat menjadi pembelajaran empiris namun sebenarnya tidak perlu terjadi jika disentuh oleh akal dan pikiran. Qiyamah, juga memiliki arti kebangkitan. Ada yang dibangkitkan berarti ada pula yang ditumbangkan. Tinggal pihak mana yang akan kita pilih, pihak yang akan dibangkitkan ataupun pihak yang akan ditumbangkan.

Dari beberapa uraian tersebut, jangan pula menganggap diri kita bukan sebagai faktor dalam perusakan-perusakan. Namun tergantung perusakan mana yang kita pilih. Petani mencangkul pun juga terlihat merusak tanah, namun menghasilkan nilai fungsi yang lebih besar.

Harapan seorang petani sebagian besar ialah, hasil panen bagus, melimpah, dan laku mahal. Namun ketika hal tersebut tidak terjadi, apakah mereka akan berhenti berdo’a? Tidak, sebab dalam pada itu sangat berkemungkinan do’a-do’a tersebut dikumpulkan dan menunggu momentum untuk memanen setiap do’a dan usaha yang sudah dijalaninya. Inilah sikap berserah, Namun tentu saja, momentum tersebut tidak akan tercapai apabila kita pasif, sebab tidak mungkin bisa hanya dengan leyeh-leyeh bisa mengunduh hasil.

Kemudian bahasan diskusi berlanjut pada gambar awan yang terpampang di poster. Bersama kita mentadaburi, bahwa semua adalah pertanda bagi orang yang berpikir. Hal tersebut ialah fenomena yang menjadi trigger akan tema Paseban Muharram kali ini.

Awan tersebut nampak terlihat jelas di puncak gunung Ungaran. Nampak beberapa awan yang hampir sama terlihat di beberapa gunung sekitaran Jawa Tengah, bahkan juga di Gunung Gede Jawa Barat serta Gunung Agung Bali. Pranata mangsa yang kerap kali berubah-ubah, bahkan terbolak balik pada sekian lama ini mungkin akan terdapat perbaikan untuk ke depannya. Sedikit hal yang mendasari ialah ada beberapa pihak yang sudah mau dandan atau memperbaiki diri, serta lingkungan. Dari lahan tandus telah mulai muncul kecambah. Meskipun hanya sebagai bidak dalam permainan catur, namun merupakan salah satu pihak yang memiliki peran utama dalam permainan tersebut sebab memiliki potensi akan harapan yang besar. Ketika satu bidak telah sampai di ujung perjalanan, ia mampu untuk memilih akan menjadi apakah dia. Bebas memilih, asal tidak menjadi “Ratu”.

Titah ataupun ilmu akan sesuatu yang dahulu mungkin pernah dimiliki leluhur tentu masih akan terjaga. Baik titah maupun ilmu semua berasal dari Allah Subhanahu wa ta’ala, dimana pasti akan bernaluri kembali kepadaNya. Tubuh manusia mungkin boleh mati, hancur dan terurai. Namun titah maupun ilmu yang dimilikinya tentu akan kembali kepada Sang Maha Pemilik Ilmu dan masih berkemungkinan untuk ditransfer kembali kepada kita entah dengan bentuk mekanisme apapun.

Kisaran waktu pukul 23.30 WIB, mas Khafid diminta untuk membacakan puisi karyanya, dengan diiringi petikan gitar oleh mas Yoga.

Lirik penuh arti serta pembawaan yang mantap pun mendapat apresiasi dari sedulur-sedulur yang hadir.

Usai disela musikalisasi puisi, mas Dian turut mengajukan sebuah pertanyaan yang masih terkait dengan diskusi malam ini. Dimana dalam waktu dekat-dekat ini banyak terjadi bencana alam. Seperti gempa di Lombok serta tsunami yang menerpa saudara kita di Palu dan Donggala. Apakah hal ini juga merupakan sebuah bentuk proses perbaikan alam seperti yang dimaksud tadi? Namun direspon oleh mas Agus bahwa tidak perlu mengkaitkan hal-hal tersebut, sebab prioritas utamanya ialah menjaga kemanusiaan. Tidak mampu untuk memberikan bantuan secara fisik, namun lakukan apa yang bisa kita lakukan bahkan dalam bentuk do’a sekalipun.

Mas Rizal dari Semarang juga menggendong pertanyaan yang masih berkaitan dengan Muharram atau Suro. Jaman dahulu tidak ada yang menikah pada bulan suro, namun era saat ini justru banyak yang melakukannya. Direspon pula oleh mas Agus bahwa, alasan leluhur untuk tidak menikah di bulan Suro ialah bulan ini merupakan bulan berkabung Rasulullah. Dimana cucu kesayangan Rasulullah mengalami fenonena yang menyedihkan yakni dibunuh, dan dipenggal kepalanya. Para leluhur mencoba untuk mendekat dengan Rasul termasuk memahami apa yang membuat rasul bersedih, sehingga agaknya kurang pas di bulan berkabung ini justru digunakan menjadi fenomena untuk berpesta atau berbahagia.

Do’a penutup menjadi pertanda bahwa usai sudah diskusi malam hari ini. Namun cangkrukan masih belum usai, sebab menu khas gunung yang selalu dirindukan senantiasa menjadi penutup dalam tiap acara majlisan Gugurgunung. Lingkaran-lingkaran kecil masih terbentuk, dengan bahasan ringan menjadi suguhan untuk saling ditukar satu sama lain untuk menambah sekelumit informasi tentang kemanusiaan, sebab sebaik-baiknya “menjadi” ialah Menjadi Manusia.

Sekian reportase edisi September 2018 dengan Tema “Paseban Muharram”, semoga bermanfaat.

Andhika Hendriyawan