Posted in Artikel, Jadwal, Mukadimah.



DOLANAN ING NJABA






Yo prakanca dolanan ing njaba

padhang mbulan padhangé kaya rina

rembulané kang ngawé-awé

ngélikaké aja turu soré-soré

 

Tembang dolanan di atas mungkin tak asing di telinga generasi yang lahir di tahun 90an ke bawah. Tembang dolanan Padhang Bulan yng ditulis oleh bapak R.C. Hardjasoebrata, adalah salah seorang komposer Karawitan Jawa pada era 1950 sampai 1970. Beliau lahir pada 1 Maret 1905, di Sentolo, Kulonprogo, DIY, dikenal sebagai guru, ahli seni tembang dan seni karawitan di Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah.

Tembang ini sering dilagukan ketika bermain di luar rumah tatkala bulan purnama dengan riang gembira. Yang tentu dalam bermain tetap dalam naungan pengawasan kedua orang tua. Jika kita lihat dari metode pembelajaran dari tembang di atas. Maka dapat kita ambil satu gambaran pengajaran ke dalam ( internal learning ) dan pengajaran keluar ( eksternal learning ) dengan output perilaku sosial.

Dolanan = bermain dan bersanda gurau (kehidupan dunia)

Ing njobo : di luar. Setelah menempa dolanan internal (puasa) saatnya untuk bermain di luar : dolanan ing njobo. Dolanan, dalam bahasa Indonesia artinya : “Bermain” lalu bertaut dengan kata lainnya, seperti : mainan, main-main, dst. Kata-kata tersebut pada ranah anak-anak masih mempunyai kesamaan makna, yakni bersenda-gurau dan berinteraksi dengan riang. Fenomena bermain pada orang dewasa, justru mengalami distorsi makna sebab mulai dimasuki konsep baru seperti: kompetisi, tata aturan, manipulasi, taruhan, target, winner, loser, top scorer, best player, prestise, underdog, dan banyak lagi istilah-istilah yang makin membuat permainan terasa rumit dan njelimet.

Ketika terang bulan, anak-anak yang bermain terhimpun dalam satu nuansa kegembiraan, lahan lapang atau ruang yang relatif luas dipilih karena melibatkan banyak personal, dengan bermacam-macam karakter, dan macam-macam keunikannya. Keragaman yang sedemikian itu bisa tetap gembira bersama sebab mampu bersepakat dengan aturan main dari dolanan tersebut. Sebuah indikator, “ada nilai kasantikan” di situ, karena terbukti universal.

 

Puasa adalah Madrasah

Jika Puasa adalah lingkup pendidikan, maka pada buku-buku filsafat pendidikan, perkembangan peserta didik, dan buku buku lain yg banyak digunakan sebagai referensi pendidikan kita, secara umum mengenal istilah konsep “Taksonomi Bloom” yang ditulis oleh Benyamin Bloom, kurang lebih demikian; “Perkembangan Pendidikan pada peserta didik itu dipengaruhi oleh tiga faktor penting, yaitu : Aspek Kognitif, Aspek Afektif, Aspek Psikomotorik. Apa yang diuraikan bloom ini jauh-jauh hari telah diisyaratkan secara lebih kemperehensif di dalam Al Qur’an.

Salah satu Marja’ maiyah yakni Bapak Ahmad Fuad Effendi mengatakan dalam salah satu tulisannya yang berjudul ‘Ramadhan adalah Madrasah’ : “Tujuan pendidikan adalah terjadinya perubahan tingkah laku. Perubahan tingkah laku sebagai produk dari pendidikan puasa itu dalam bahasa Al-Qur`an (Al-Baqarah: 183) dirumuskan dan dipadatkan dalam satu kata tattaqun (kalian bertakwa). Digunakannya verba tattaqun dan bukan nomina muttaqun menunjukkan bahwa takwa adalah sebuah proses yang dinamis dan tidak pernah berhenti sepanjang hidup. Ijazah lulusan madrasah Ramadhan tidak diberikan oleh lembaga apapun dalam secarik kertas atau gelar, tapi diberikan oleh masyarakat setelah melihat sikap dan tingkah lakunya”.

QS.Al-Baqarah: 183 “Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa“.

Masih dari Al Quran, ketiga aspek di atas bisa kita temukan pula dalam kalimat sbb:

QS.Al-Mulk: 23 Katakanlah: “Dialah Yang menciptakan kamu dan menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati“. (Tetapi) amat sedikit kamu bersyukur.

Ataupun seperti kalimat : ‘tadzakaruun’, ‘tasykuruun’ sebagai aspek afektif. Kalimat : ‘tafakaruun’, ‘ta’qiluun’, sebagai aspek kognitif. Dan konsep bergerak  sebagai aspek psikomotorik yang temaktub dalam beberapa kalimat seperti :

QS.Ali-Imran: 137 “Sesungguhnya telah berlalu sebelum kamu sunnah-sunnah Allah; Karena itu berjalanlah kamu di muka bumi dan perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang mendustakan (rasul-rasul)”.

Ada lagi kalimat yang sering kita dengar sebagai berikut : QS.Ar-Ra’d: 11 “Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum sebelum mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri, dan masih banyak lagi.

Mari sejenak kita luangkan untuk keluar dari bilik penempaan kita masing-masing untuk bersama melingkar mengasyiki dolanan ing njaba. Silakan hadir di majlis gugurgunung dengan perasaan gembira, penuh sukacita, kita unduh bersama karunia waktu dan kesempatan dengan suasana riang untuk siap mengunduh bersama kucuran berkah yang Maha memberikan Pengajaran dan Hikmah.

Facebooktwittertumblr