Reportase: Songolasan Majlis Gugurgunung Januari 2018

Facebooktwittertumblr

Songolasan Majlis Gugurgunung pada bulan Januari 2018 diadakan di kediaman Mas Tyo, tepatnya di kota Temanggung. Dengan menggunakan dua buah mobil dari Ungaran, Wadyobolo Gugurgunung berangkat sekitar pukul 20.00 WIB. Diharapkan pembahasan pada malam hari ini akan lebih optimal termasuk untuk menggodog tema besar tahun 2018.

Dibuka dengan pembacaan do’a wasilah oleh Mas Kasno dan dilanjutkan dengan pembacaan munajat Maiyah oleh Mas Jion. Mas Norman sebagai moderator memimpin jalannya diskusi, dengan Mas Kasno sebagai pemantik awal.

Sedikit pembahasan yang pernah dibahas beberapa waktu lalu ialah tentang “dandan”- atau biasa diartikan sebagai fenomena memperbaiki. Juga dandan erat kaitannya dengan kecantikan, santika, ayu dsb.

Masih teringat pula dengan kisah tentang Samin Surosentiko yang pada jaman dahulu jumlahnya relatif tidak banyak dan bahkan menurut kabar masih bertahan hingga saat ini. Samin surosentiko yang juga mengandung kata santika didalamnya dimana pada masa kolonial berani untuk menolak membayar pajak.

Pantikan kedua dari Mas Norman sendiri, dimana dengan tema besar tahun lalu yakni Pamomongan dan pada tahun ini yakni kasantikan yang nantinya menggunakan referensi Al Qur’an dan hadist. Pergantian tema besar ini diartikan oleh Mas Norman bahwa setelah diemong maka harus dibundeli dan menjadi impresi dalam diri kita yang bertujuan untuk melangkah lebih jauh ke depan. Idealnya yang mungkin akan kita tuai saat di alam berikutnya, sedangkan disini kita hanya bisa untuk mempersiapkan diri.

Berikutnya adalah respon dari Mas Agus. Didalam mempersiapkan diri untuk melangkah ke depan maka perlu untuk melihat ke belakang. Selain perjalanan makro yang ditempuh ada pula perjalanan individual. Proses terbentuknya Majlis Gugurgunung harus dicermati sebagai bagian dari sejarah. Mas (Semilir) Bayu, yang merupakan salah satu perintis di Majlis Gugurgunung memiliki hajat yang bertepatan dengan waktu untuk Gugurgunungan di malam minggu terakhir. Oleh sebab itu, meskipun belum dapat dipastikan bisa hadir atau tidak namun tentang pertemuan rutin Majlis Gugurgunung di malam minggu terakhir alangkah baiknya ketika kita mampu untuk mengoptimalkan pembahasan pada malam hari ini.

Tema besar pada tahun ini adalah tentang Santika yang masih seakar kata dengan santi, saint, santo, santoso, susanto. Santo berarti membawa sifat rohani yang tenang, suci. Santo nantinya dikembangkan menjadi sinter dan santa.

Peradaban manusia umumnya merindukan keindahan rohani yang bersifat universal. Kerinduan tersebut merupakan miliknya Allah yang dititipkan dibawah alam sadar agar senantiasa merindukan keindahan universal. Kesucian Keindahan.

Pada beberapa waktu lalu di Demak, Mas Agus sempat menyampaikan tentang sebuah terminologi bahasa. Bahasa adalah daya ungkap kita yang berasal dari perangkat dalam, seperti halnya radio yang mampu menangkap frekuensi yang tepat dan akhirnya dapat bersuara. Namun ketika radio tersebut dimatikan maka tidak akan mampu untuk menangkap frekuensi dan akhirnya juga tidak mampu bersuara. Wujud rohani bisa dibahasakan dengan frekuensi, gelombang ataupun vibrasi. Dalam hal ini terdapat kecenderungan persamaan bahasa antara satu dengan yang lain karena menangkap frekuensi yang sama. Misalkan kata-kata bijak, dimana hampir semua bangsa memiliki kesamaan meski berbeda bahasanya. Disini kita mulai menggapai tentang universalitas agar tidak mengabaikan informasi-informasi yang lebih lembut dengan satu kesadaran bahwa Allah Maha Tahu, dan banyak yang tidak kita maknai. Hal tersebut dapat kita artikan bahwa sesungguhnya kita tidak mengetahui apa-apa.

Perkembangan bahasa atau kata-kata yang keluar itu disebut sebagai “kembang”. Kembang, ketika tidak sama dengan frekuensi hati maka menjadi tidak artikulatif. Kembang ada bahasa bangsa, bahasa keilmuan dll.

Terdapat sekian fase dari bahasa yakni bahasa murni yang berisi tentang kesucian, keindahan, kasantikan dimana bahasa murni ini semakin lama akan semakin terhijab menjadi bahasa bangsa-bangsa atau kabilah yang berisi tentang ideologi. Namun ada bahasa yang tidak terhijab, tetap murni dan diungkapkan secara sama oleh semua manusia hingga saat ini tanpa peduli latar belakang budaya, agama, bahasa, dlsb. Semua pernah dan akan terus menyuarakan kata-kata murni ini, maka kategori kata-kata tersebut tak berpakaian budaya, agama, atau kembangan lain yang membatasi. Seperti bayi yang tak berpakaian dan berikutnya disini disebut sebagai bahasa telanjang. Bahasa telanjang merupakan fitrah bahasa yang tidak hilang dan tetap dipakai oleh bangsa apapun contohnya : sendawa, teriak, menguap dll. Perbedaan-perbedaan dari bahasa-bahasa tersebut bukan pada fitrahnya tetapi lebih kepada penulisannya atau peng-aksara-annya.

Berikutnya, masih ada lagi bahasa yang lebih terjaga lagi sebab tidak bisa diaksarakan dan yang ada hanya kebeningan bahkan tak bersuara. Ialah : air mata merupakan bahasa yang paling jujur namun memiliki daya ungkap yang sangat beribu-ribu kata tanpa kata-kata. Karena bahasa ini paling murni maka banyak yang menunggangi kemurnian ini untuk menyentuh hati oranglain. Begitulah awal mula bahasa, tadinya murni sebagai alat ungkap yang membantu untuk saling bersentuhan dari hati ke hati menjadi alat untuk bergesekan dan perseteruan di kemudian hari. Air mata dengan segala kekayaan daya ungkapnya tidak kehilangan ‘efek sentuhan’ tersebut. Jikapun ada yang kemudian memanipulasi air mata dan menggunakannya untuk kepentingan pribadinya, orang itu dengan tangis palsunya yang tidak murni. Sedangkan air mata dan lelehannya tetap tampil secara murni.

Tujuan dari pembahasan kasantikan ini ialah, bukan untuk mencapai kemurnian tetapi agar supaya menyadari bahwa diri kita ini tidak murni dan berusaha untuk lebih mendekat pada kemurnian. Hal ini merupakan salah satu fenomena “eling lan waspodo”  karena kemurnian dan kesucian hanya milik Tuhan.

Oleh karena itu jadilah pribadi yang otentik. Pribadi otentik ini bukan lantas harus selalu berbeda dengan oranglain. Setiap pribadi pasti akan menjumpai kesamaan dan perbedaan. Apabila terdapat perbedaan, coba telaah apakah yang disampaikan memiliki kesamaan maksud. Jika setiap orang mampu memperkaya persamaan-persamaan kasantikan pada sebanyak-banyak perjumpaan yang tidak jarang disembuyikan dengan bungkus perbedaan, maka akan semakin luas dirinya karena menemukan penggabungan dengan keluasan. Dengan adanya hal tersebut maka akan terjadi penggabungan diri dalam kasantikan. Mungkin kita bukan satu lukisan utuh dalam sebuah kanvas. Akan tetapi jika kita mau memberi satu torehan warna dan bergabung dengan warna-warna lainnya maka akan terbentuk suatu lukisan yang utuh.

Kakawin merupakan salah satu contoh bahasa kasantikan. Karena sebelum adanya kebudayaan tembung, kebudayaan yang berkembang adalah kebudayaan tembang.

Pembahasan terus berlanjut, juga beberapa kisah, cerita yang dibagikan oleh Mas Agus serta direspon oleh sedulur yang lain. Hawa dingin di Temanggung tidak menyurutkan semangat untuk saling berdiskusi dan bertukar pikiran. Hingga tak terasa waktu menunjukkan pukul 02.30 dini hari. Segera sedulur-sedulur berpamitan usai ditutup dengan do’a, dan segera kembali ke Ungaran. Sekian reportase kali ini semoga bermanfaat. Amin.

 

Andhika Hendryawan

Facebooktwittertumblr
Posted in Artikel, reportase and tagged , , , , , , , , , .